Wednesday, July 31, 2013

Jangan sia-siakan Ramadan ini. Berdoalah, dan teruskanlah berdoa.

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد

 Kita minta apa yang kita mahu, tetapi Allah bagi apa yang kita perlu. Kita minta pada saat kita memerlukan, tetapi Allah akan bagi pada saat yang Dia mahu. Jangan sesekali berputus asa daripada rahmat Allah, dan jangan sesekali berhenti berdoa.

Betapa ruginya orang yang berhenti berdoa kerana kecewa kepada Tuhan.

Ingatlah, Allah maha mengetahui segala keinginan kita. Namun, Allah sangat suka kepada hamba-Nya yang sering berdoa dan meminta daripada-Nya. Janji Allah sentiasa benar. Berdoalah, pasti Allah memakbulkannya.

“Apabila hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka memenuhi perintah-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka mendapat petunjuk.” (Surah al-Baqarah, ayat 186.)

Lebih menarik, ayat tentang janji Allah kepada orang yang berdoa ini adalah sambungan kepada ayat 185 yang berkenaan dengan bulan Ramadan dan kewajipan berpuasa. Sesungguhnya puasa akan memberikan kekuatan dan kekhusyukan dalam diri kita semasa berdoa.

Pastinya, doa orang yang berpuasa dan doa orang yang khusyuk akan dimakbulkan Allah.

Gunakan kesempatan dalam bulan Ramadan ini untuk berdoa sebanyak-banyaknya. Waktu sahur mustajab untuk doa, waktu berbuka mustajab untuk doa, waktu malam juga mustajab untuk doa.

Allah turun ke langit dunia pada waktu sepertiga malam dan berkata, “Adakah hamba-Ku yang berdoa kepada-Ku, supaya Aku mengabulkan permintaannya? Adakah hamba-Ku yang meminta ampun kepada-Ku, supaya Aku mengampuninya? Adakah hamba-Ku yang meminta kepada-Ku, supaya Aku memenuhinya?”

Jadikan tahajud dan berdoa malam sebagai kebiasaa, nescaya Allah akan beri peluang untuk kita bertemu dengan malam yang lebih baik daripada seribu bulan dan malam yang penuh dengan keberkatan, iaitu lailatulqadar.

Jangan jadikan doa kita sebagai paksaan, peringatan, atau teguran kita kepada Allah. Doa adalah manifestasi kehambaan. Saat berdoa, sedarlah diri, kita yang mengharap dan sangat memerlukan pemberian Allah. Rendahkah diri saat berdoa, maka Allah akan meninggikan kita dengan kemulian-Nya. Mengadulah tentang kelemahan kita, maka Allah akan membantu dengan kekuasaan-Nya.

Jangan memaksa Tuhan memenuhi permintaan kita. Namun, paksalah diri kita menunaikan segala suruhan-Nya. Tengok kembali pada surah Al-Baqarah, ayat 186. Alllah akan mengabulkan doa kita dengan satu syarat, “Hendaklah mereka memenuhi perintah-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka mendapat petunjuk.”

Jangan sia-siakan Ramadan ini. Berdoalah, dan teruskanlah berdoa.




Post a Comment