Tuesday, January 3, 2017

Mengapa membaca Al Qur'an itu sangat penting ?

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد

By Rosiani jaafar

Image result for hadis baca quran merangkak

🕌🕌🕌🕌🕌🕌🕌🕌🕌🕌
Menurut kajian yang dilakukan oleh Dr. Al Qadhi di Klinik Besar Florida, Amerika Syarikat telah membuktikan hanya dengan mendengar ayat suci Al Qur'an baik yang mengerti bahasa Arab atau tidak, dapat memberikan perubahan fisiologi yang sangat besar termasuklah menghindari diri dari pelbagai jenis penyakit.
Perkara ini juga dikuatkan lagi dengan penemuan Dr Muhammad Salim dari Universiti Boston.
Jadi mengapa di dalam Islam ketika mengaji disarankan untuk bersuara yang mana sekurang-kurangnya didengari oleh telinga kita sendiri?
Berikut penjelasannya :
Setiap sel di dalam tubuh kita bergetar di dalam sebuah sistem yang saksama,
dan perubahan sekecil apapun dalam getaran ini akan menimbulkan potensi penyakit di pelbagai bahagian tubuh.
Maka sel2 yang rosak ini harus digetarkan kembali untuk mengembalikan keseimbangannya hanya dengan suara.
Maka muncullah terapi suara yang ditemukan oleh Dr Alfred Tomatis dari Perancis.
Sementara itu Dr. Al Qadhi juga menemukan bahwa membaca Al Qur'an dengan bersuara memberikan pengaruh yg luar biasa terhadap sel2 otak untuk mengembalikan keseimbangannya.
Seterusnya kajian ini membuktikan sel cancer dapat dihancurkan dengan menggunakan frekuensi suara saja. Ini terbukti dengan hanya membaca Al Qur'an akan memberikan impak yang hebat dlam proses penyembuhan penyakit cancer
Virus dan kuman berhenti bergetar saat dibacakan ayat suci Al Qur'an dan disaat yang sama , sel2 sehat menjadi aktif dengan mengembalikan keseimbangan yang terganggu tadi.
(QS Al Isra' : 82.)
Dan yang lebih menguatkan supaya diri sendiri yang membaca bagi penyembuhan diri adalah kerana :
SUARA YANG PALING MEMILIKI PENGARUH KUAT TERHADAP SEL2 TUBUH
ADALAH SUARA SI PEMILIK TUBUH ITU SENDIRI !
QS 7 : 55, QS 17: 10
Mengapa solat berjamaah lebih di anjurkan ?
Ini kerana ada bacaan yg dilantunkan dengan keras sehingga terdengar oleh telinga dan ini akan memgembalikan sistem yang rosak.
Mengapa Islam tidak menganjurkan mendengar lagu hingar bingar ? Ini kerana telah dibuktikan bahwa getaran suara boleh MENJADIKAN TUBUH TIDAK SEIMBANG
Maka kesimpulannya :
1. Kurangkan mendengar muzik hingar bingar, dan gantikan dgn murotal yang terbukti memberikan efek penyembuhan
2. Maka bacalah Al Qur'an , kerana efek suara kita sendirilah yang paling hebat dalam penyembuhan.
Selamat mengaji.

Kisah Redho

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد

Image result for minhajul qasidin


By Ustazah Maznah Daud

Saya terbaca satu kisah menarik yang penuh dengan pengajaran di dalam bab redha, kitab Minhajul Qasidin karangan Imam Syaeikh Ahmad bin Abdul Rahman bin Qudamah rahimahullah.
Sa'eid bin Musayyab menceritakan bahawa pada suatu hari Luqman berkata kepada puteranya: "Wahai anakku, apa saja yang menimpa dirimu, sama ada engkau suka atau tidak suka, hendaklah engkau sematkan di dalam hatimu bahawa ianya baik untukmu."
Puteranya menjawab: "Hal ini saya tidak dapat janjikan tanpa saya mengetahui apa yang ayah katakan itu betul seperti itu."
Luqman menjawab: "Wahai anakku, sesungguhnya Allah telah mengutuskan seorang Nabi. Ayuh kita bertemu dengannya. Sesungguhnya beliau boleh menjelaskan apa yang aku katakan itu."
Anaknya menyahut: "Ayuh kita pergi menemuinya bersama-sama!"
Lalu kedua beranak itu keluar dengan menaiki himar masing-masing. Mereka juga membawa bekalan makanan dan minuman yang sepatutnya untuk sampai ke tempat yang dituju. Selepas beberapa hari dan beberapa malam berjalan, mereka berdepan dengan satu laluan yang sukar, padang pasir yang luas saujana. Berbekalkan semangat dan kekuatan yang ada kedua beranak itu terus berjalan meredah padang pasir yang luas itu sehingga matahari meninggi dan kepanasan hampir tak tertahan lagi. Bekalan air dan makanan yang dibawa sudah tiada lagi. Himar yang ditunggangi melangkah perlahan bagaikan tidak berupaya mengangkat kaki di tengah padang pasir yang terik membahang. Melihat himar yang kepenatan, Luqman dan puteranya turun dari himar masing-masing dan berjalan kaki. Dalam keadaan demikian tiba-tiba Luqman terpandang jauh di hadapan sesuatu yang hitam dan asap berkepul-kepul. Dia menelah bahawa yang hitam itu pokok-pokok dan asap itu menandakan ada bandar dan manusia yang menghuninya.
Ketika kedua-duanya sedang melihat dan mengagak-agak tentang apa yang mereka pandang di kejauhan sana, tiba-tiba putera Luqman terpijak tulang yang tajam. Tulang itu mencucuk tapak kaki dan menembus sampai ke atas kura-kura kaki. Dia jatuh pengsan. Luqman terkejut bukan kepalang. Dengan pantas dia memeluk puteranya dan menarik tulang keluar dari kaki puteranya dengan gigi. Dia mengoyak serban yang melilit kepalanya lalu dibalut kaki puteranya. Dia menatap wajah puteranya yang pucat. Tanpa disedarinya air matanya meleleh lalu menitis di atas pipi puteranya.
Air mata kasih seorang ayah yang menitis di atas pipi, membuatkan sang putera tersedar dari pengsannya. Dia membuka mata dan merenung tepat ke wajah ayah. Dia hairan melihat ayahnya menangis. Dia bertanya: "Kenapa ayah menangis? Bukankah ayah telah berkata bahawa ini baik untukku? Kenapa sekarang ayah menangis? Memang makanan dan minuman telah habis. Namun ayah dan saya masih hidup dan berada di sini!"
Luqman menjawab: "Wahai anakku, aku adalah seorang ayah yang hatinya sangat tersentuh apabila anaknya ditimpa musibah. Sebagai ayah, kalau boleh aku mahu menjadikan semua yang aku miliki di dunia ini sebagai tebusan untuk menyelamatkanmu. Dan apa yang menimpamu tadi memang itulah yang baik untukmu kerana mungkin dengan itu Allah mahu elakkanmu dari musibah yang lebih besar dan apa yang menimpamu itu lebih ringan daripada apa yang dielakkan dari menimpamu."
Dalam keadaan kedua-duanya berbicara tentang apa yang menimpa puteranya itu, Luqman menoleh ke arah pemandangan yang dilihatnya tadi. Hairannya, semuanya telah tiada. Yang kelihatan hanya langit yang cerah tidak berawan. Dia berbisik di dalam hati, tadi aku benar-benar nampak sesuatu, tapi sekarang tidak kelihatan lagi. Mungkin Allah telah melakukan sesuatu? Dalam dia terfikir-fikir mencari jawapan, tiba-tiba dia ternampak kelibat seseorang berpakaian putih menunggang kuda berbelang putih dan hitam menuju ke arahnya, pantas meredah angin. Dia memandang tepat ke arah individu itu sehingga dia benar-benar hampir dengan tempat Luqman. Namun, sepantas kilat individu itu menghilang. Kemudian Luqman terdengar suara memanggil namanya:
"Adakah awak Luqman?"
"Ya, saya Luqman?"
"Apakah yang dikatakan oleh anakmu yang tidak mengerti ini kepadamu?"
"Wahai hamba Allah, siapakah engkau? Aku tidak pernah melihat wajahmu dan tidak pernah mendengar suaramu!"
"Aku adalah Jibril. Tidak ada siapa yang boleh melihatku kecuali malaikat yang hampir dengan Allah atau Nabi yang diutus. Apakah yang dikatakan oleh anakmu yang tidak mengerti itu kepadamu?"
"Bukankah engkau telah mengetahuinya?"
"Aku tidak tahu sedikitpun tentang hal kamu berdua. Aku cuma dihantar ke mari untuk menjaga kamu berdua. Sesungguhnya Tuhanku telah memerintahkan supaya ditenggelamkan bandar itu serta penduduknya dan kawasan sekitarnya. Mereka memberitahuku bahawa engkau berdua sedang berjalan menuju ke bandar itu. Aku berdoa kepada Tuhanku supaya menghalangmu dengan cara yang Dia kehendaki. Maka Dia telah menahanmu dengan musibah yang menimpa anakmu. Jika tidak, tentulah engkau berdua akan turut tenggelam bersama bandar itu serta penghuninya."
Lalu Jibril mengusap kaki putera Luqman dengan tangannya, lantas dia terus dapat berdiri tegak. Disentuhnya bekas makanan dan minuman, lalu kedua-duanya penuh dengan makanan dan minuman. Kemudian Jibril menerbangkan mereka berdua serta himar keduanya seperti burung, membawa mereka kembali ke tempat asal mereka.

Saturday, December 31, 2016

BUKAN TAHUN BARU, YANG PENTING DIRI BARU

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد.                              

It does not matter if we are leaving the year 2016 Common Era (CE) and moving on to the year 2017 of the Gregorian calendar. It also does not matter if this message is written at any time of the calendar year of any of the following cultures: Muslim, Hindu, Persian, Jain, Chinese, Buddhist, Javanese or Japanese.

One of history's defining moments that were related to new years took place in Andalusia or Muslim Spain. It was the handing over of Alhambra's key to the victorious Catholic monarchs (Ferdinand and Isabella) by the vanquished and last Muslim ruler of al-Andalus, Sultan Abu Abdillah Muhammad XII (known to the West as Boabdil). It took place on 2 January 1492 CE. Why didn't they seal the fate of the "Red Citadel" (al-Qala‘at al-Hamra) of Granada on new year's day of 1492? This historical Andalusian event which was witnessed by the explorer-colonialist Christopher Columbus is a clear example of the importance of dates and new year plans in military strategy.

It's undeniable that year ends and year plans are important. From personal progress into the future like weddings and business-professional commitments, to military operations like retaking lost territories and international cooperation in environmental resource management, time-related plans need to be devised. At the same time, the planners and executors must also be cognisant of possible setbacks and total failures as a result of multi-factorial causes.

Those who depend on new year resolutions and are zealous about last minute new year plans are deluded into believing that at the stroke of midnight, there is the magic of the new day that brings luck and prosperity not found in the final days of the previous year. This is a delusion, a fixed false belief, and is detrimental to the development of the human soul.

So what is real and achievable?

The daily rejuvenation of the psychospiritual self through prayers, supplication, repentance and contemplation is not only achievable but necessary. It contributes to the fortification and the enlightening of the psychospiritual self in the midst of the unpredictable and ever changing ecosocial milieu.  What good is a fortified self (against human blameworthy characteristics) if it is not enlightened by Divine light and knowledge?

While human ambition is useful to the progress of humanity, it has the risk of succumbing to blameworthy characteristics like greed, envy, lust and haughtiness. The successful self manages these satanic characteristics through years of psychospiritual labour and will not let them weigh its life plans down. The effort to constantly rejuvenate the self is a lifelong endeavour.

So eventually, it's not the new year that matters. It's the new self that counts; the self that is reformed and "born" anew, every day, through personal and congregational efforts with the permission of the Divine.

^^^^^

Tidak mengapa jika kita meninggalkan tahun 2016 Masihi (M) dan sedang bergerak ke tahun 2017 M takwim Gregorian. Tidak mengapa juga jika mesej ini ditulis pada bila-bila tahun takwim budaya-budaya berikut: Muslim, Hindu, Farsi, Jain, Cina, Buddha, Jawa dan Jepun.

Satu daripada saat-saat penentu sejarah yang berkaitan dengan tahun baru berlaku di Andalusia atau Sepanyol Islam. Ia adalah penyerahan kunci Alhambra kepada raja-raja Katolik yang menang (Ferdinand dan Isabella) oleh pemimpin Muslim terakhir al-Andalus yang kalah, Sultan Abu Abdillah Muhammad XII (dikenali di Barat sebagai Boabdil). Ia berlaku pada 2 Januari 1492 M. Mengapakah mereka tidak mengkhatamkan nasib "Benteng Kota Merah" (al-Qala‘at al-Hamra) Granada pada hari tahun baru 1492? Peristiwa Andalusia yang bersejarah ini yang disaksikan oleh pengembara-penjajah Christopher Columbus adalah contoh jelas tentang kepentingan rencana tahun baru dalam strategi tentera.

Tidak dinafikan bahawa hujung tahun dan rencana tahun adalah penting. Daripada kemajuan peribadi ke masa depan seperti walimatul-urus dan iltizam bisnes-profesional, kepada operasi tentera untuk mengambil balik wilayah yang hilang serta kerjasama antarabangsa dalam pengurusan sumber alam sekitar, rencana berhubung masa perlu dirangkakan. Pada masa yang sama, para perencana dan pelaksana mesti menyedari kemunduran dan kegagalan total yang mungkin berlaku sebagai natijah sebab-sebab pelbagai faktor.

Mereka yang bergantung kepada resolusi tahun baru dan bersemangat tentang rencana tahun baru mengalami delusi bahawa tepat pada tengah malam, magis hari baru membawa tuah dan kemakmuran yang tidak didapati dalam hari-hari akhir tahun sebelumnya. Ini adalah satu delusi, satu kepercayaan palsu yang tetap, dan merosakkan perkembangan jiwa insan.

Jadi apakah yang nyata dan boleh tercapai?

Rejuvenasi harian diri psikospiritual menerusi solat, munajat, istighfar dan tafakkur bukan saja boleh dicapai tapi perlu. Ia menyumbang kepada pembentengan dan pencerahan diri di tengah-tengah biah ekososial yang sering berubah dan tidak boleh diramal. Apakah gunanya diri yang berbenteng (melawan sifat-sifat mazmumah insan) jika ia tidak dicahayai nur dan ilmu Rabbani?

Sementara cita-cita insan berguna untuk kemajuan kemanusiaan, ia mempunyai risiko tewas kepada sifat-sifat mazmumah seperti tamak, hasad, syahwat dan takabbur. Diri yang berjaya mengendali sifat-sifat syaitaniah ini menerusi usaha psikospiritual yang bertahun-tahun tidak akan membenarkan ia membebani rencana hayatnya. Usaha untuk sentiasa merejuvenasi diri adalah satu usaha sepanjang hayat.

Maka akhirnya, bukanlah tahun baru yang penting. Diri barulah yang mustahak; diri yang diislah dan "dilahirkan" baru, setiap hari, menerusi usaha diri serta jamai dengan keizinan Rabbani.

MOHAMED HATTA SHAHAROM
President, Malaysian Society of Psychospiritual Therapy
Presiden, Persatuan Terapi Psikospiritual Malaysia
1 January 2017 CE ::: 2 Rabī‘ al-Thānī 1438 AH

(Thank you for sharing)