Friday, September 28, 2018

Doa 5 kali sehari jer?

*Sungguh Derhaka Anak yg Mendoakan Orangtuanya 5x sehari*
(Ustad Arifin Nugroho)

Saya pernah datang ke Kairo - Mesir.

Pada saat solat Zohor ada kajian dari Syeikh yang mengisi kajian sambil berjualan buku.

Di akhir kajian, saya sempatkan utk membeli buku yang dijual oleh Syeikh tadi.

Judul bukunya *_"Melipat gandakan keuntungan dengan berbakti kepada orangtua."_*

Dalam satu bab di buku tersebut dibahas mengenai *Adab Kepada Orangtua*.

Di mana dikatakan bahwa ,
_"Sungguh derhaka seorang anak yang hanya mendoakan kedua orangtuanya hanya 5 kali dalam satu hari."_

Saya bingung, kenapa kita sudah mendo'akan orangtua sehari 5 kali, masih dikira sbg anak derhaka ?

Saya cuba balik lagi ke masjid tempat saya membeli buku tersebut, saya tanyakan kepada pengurus kajian di masjid itu, di mana saya boleh menemui Syeikh yang kemarin memberi kajian di masjid ini.

Dan setelah saya dapatkan nombor hpnya, saya hubungi dan kami berjanji untuk bertemu di sebuah masjid yang kebetulan beliau sedang mengisi kajian juga.

Selesai kajian, saya bertemu dengan beliau, dan saya bertanya, kenapa seorang anak yang sudah mendo'akan kedua orangtuanya 5 kali sehari, masih dikatakan anak yang derhaka?

Syeikh itu kemudian meminta kepada saya untuk membacakan do'a untuk kedua orangtua.

Dan saya bacakan do'a yang biasa saya baca setelah solat.

_*"Rabighfirli waliwali dayya"*_

_"Stop."_, kata si Syeikh.
_"Ulangi lagi"._

_*"Rabighfirli waliwali dayya"*_
_"Stop, ulangi lagi."_

_*"Rabighfirli waliwali dayya"*_
_"Stop, ulangi lagi"._

Terus saya ulangi sampai sepuluh kali.

Kemudian si Syeikh bertanya kepada saya, _"Apakah kamu letih?"_
_"Tidak, Syeikh"_.
_"Apakah kamu sampai berkeringat?"_
_"Tidak, Syeikh"_.
_"Apakah kamu sampai mengeluarkan wang membaca do'a seperti yang kamu baca tadi?"_

Kembali saya jawab tidak

_"Kamu tak perlu mengeluarkan wang, kamu tak perlu mengeluarkan keringat, kamu tak perlu mengeluarkan tenaga yang besar hanya untuk membacakan do'a ampunan kepada kedua orangtuamu."_

_"Tapi kenapa kamu hanya berupaya meminta ampunan untuk orangtuamu sehari semalam cuma 5 kali?"_

_"Padahal sejak kamu masih berada dalam perut ibumu, berapa banyak keringatnya yang sudah ibumu keluarkan kerana beratnya menanggung kamu yang berada di perutnya?"_

_"Betapa sakitnya ibumu saat melahirkan kamu, berapa besar biaya yang sudah dikeluarkan kedua orangtuamu untuk membesarkan kamu?"_

_"Dan sebagai balasannya, kamu hanya mendo'akan kedua orangtua mu cuma 5 kali dalam sehari semalam?"_

_"Padahal satu kali saat kamu membacakan do'a untuk kedua orangtuamu, *Rabighfirli waliwali dayya*, saat itu juga satu dosa dari orang tuamu dihapuskan ALLAH."_

_"Dan ada sebuah kisah, di mana ada seorang orangtua yang saat dia dimakamkan penuh dengan dosa, tiba-tiba, saat orangtua tersebut sedang kesusahan di alam kuburnya, ALLAH berikan keringanan dan ALLAH berikan kemuliaan."_

_"Sampai2 si ahlul kubur bingung, kenapa dia di angkat darjatnya seperti ini?"_

_"Kemudian jawab malaikat, *"Ini berkat do'a anak anak mu"*._

_Masya Allah,,,_

Sekarang, apakah kita masih berat untuk membacakan do'a untuk kedua orangtua kita sehari lebih dari 50 kali?

*_Renungkanlah_*
😢😢😢

C&P

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞

Thursday, September 20, 2018

Kiasan hidup

Hotel yg sama, bilik yg sama, tetapi 2 harga yg berbeza..
Kenapa bayar lebih??
Anda boleh mencari hotel ideal anda di Trivago..
Trivago membandingkan lebih daripada 200 laman web..
Anda boleh mencari hotel ideal anda dengan harga terbaik...
Hotel??
Trivago..

*Bagaimana pula dengan ini ?*👇

Kubur yg sama, tanah yg sama.
Tetapi, 2 keadaan yg berbeza.
Kenapa dosa lebih?
Anda boleh mencari kubur ideal anda dengan taubat nasuha.
Taubat nasuha menghapuskan lebih daripada berjuta² jenis dosa.
Anda boleh mencari kubur anda dengan amalan pahala terbaik.
Kubur?
Taubat nasuha.

*Jom bersihkan hati..*
hati bersih hidup bahagia..

1. Elak cari salah org...Salah sendiri banyak pun kita tak sedar.

2. Elak hina org...Allah tak pernah hina kita.

3. Elak buka aib org...Allah simpan aib kita sampai hari akhirat.

4. Elak perlekehkan org...Allah hargai setiap usaha hambaNya.

5. Elak mengata org...Mana tau masa depan org yg kita kata itulah yg akan tolong kita dlm kesusahan.

6. Elak sakitkan hati org...Doa org yg teraniaya itu makbul.

7. Elak bangga dgn amal ibadah kita...Hanya Allah yg tahu amal tersebut diterima @ tidak.

8. Elak sombong dgn apa yg kita ada...Allah boleh tarik bila² masa.

9. Elak bandingkan org lain dgn kita...Allah buatkan rezeki setiap org itu berbeza.

10. Elak sedih dgn kekurangan kita...Allah tahu apa yg terbaik utk hambaNya.

*_Renung²kanlah & sama² kita Muhasabah diri.._*

Kita dan ujian

Wang syiling jatuh di hadapan seorang lelaki yang sedang asyik mambancuh simen.

Melihat logam kecil itu, tangan lelaki itu terhenti melakukan kerja. Tidak menunggu lama, tangannya segera mengutip syiling itu dan dimasukkan ke dalam poketnya.

Dia menyambung semula kerjanya.

Sekali lagi lelaki itu terpandang duit syiling tidak jauh dari sisinya. Lelaki itu menoleh ke kiri, kanan dan sekelilingnya. Tiada siapa yang berdekatan dengannya. Sekali lagi dia terus mengambil syiling itu dan menyimpan dalam koceknya.

Tidak lama kemudian, lelaki itu ternampak lagi duit syiling berdekatan dengannya. Pun sama, dia mengambil dan menyimpannya.

"Rezeki aku !" Kata lelaki itu dalam hati.

Lelaki itu tidak sedar, logam syiling itu sebenarnya dicampakkan oleh ketuanya dari aras lapan bangunan separuh siap yang mereka bina itu.

Sebenarnya, ketuanya mahu memanggilnya. Puas ketuanya menjerit daripada aras lapan, cuba memanggil lelaki itu yang berada pada aras paling bawah.

Namun, jeritan itu tidak mampu mengalahkan pelbagai bunyian mesin pembinaan di kawasan tersebut. Dek kerana itulah, ketuanya itu mencampakkan syilingnya dengan harapan lelaki itu akan mendongak melihatnya di atas.

Mudah-mudahan dapatlah dia menyampaikan pesanannya kepada pekerjanya itu.

Sayangnya, sehingga habis wang syilingnya dibaling ke bawah, lelaki itu masih belum jugak mendongak ke atas.

Lantas, ketuanya itu mengumpulkan serpihan batu kecil yg terdapat di lantai. Satu persatu batu kecil itu dibaling ke bawah. Beberapa kali batu itu mengenai badan lelaki itu.

Setelah merasa sakit, lelaki itu mendongak ke atas, melihat dari mana datangnya batu-batu kecil yang menyerang tadi.

Barulah dia ternampak kelibat ketuanya yang sejak tadi cuba mencuri perhatiannya bagi menyampaikan pesanan.

Sahabat sekalian, ALLAH sering menjatuhkan REZEKI (syiling), Rahmat atau kesenangan yang tidak terkira banyak kepada kita.

ALLAH menjatuhkan 'syiling' itu sebagai satu panggilan agar kita sentiasa mendongak ke atas untuk mengingati dan bersyukur dengan kurniaanNya.

Tetapi, acap kali kita lalai untuk 'mendongak' ke atas, sebaliknya terus menikmati pemberian-Nya tanpa ucapan syukur.

Seperti kisah ketua dan pekerja tadi, apabila jatuhan syiling tidak berjaya menarik perhatian, lalu dia jatuhkan pula 'batu' yang berupa musibah, kegagalan, keperitan dan pengalaman yang menyakitkan.

Dan hanya setelah kita merasa kesakitan itu, barulah kita teringat untuk mendongak, menadah tangan untuk bersyukur mengingati Yang Maha Pencipta kita.

Segala puji bagi ALLAH.

*Untuk renungan kita bersama. 😊*