Saturday, June 19, 2021

NIKMAT ALLAH TIDAK AKAN PERNAH BISA DIHITUNG


Sungguh, Allah telah menurunkan terhadap kita semua berupa nikmat-nikmat yang sangat banyak sekali sampai kita tidak bisa menghitungnya. Berupa oksigen, cahaya, air hujan, dan banyak sekali nikmat lainnya yang tidak bisa kita hitung dan kita sebutkan. Tetapi, manusia masih banyak yang lalai dari mengingat nikmat-nikmat-Nya dan bahkan mengingkari nikmat-nikmat Allah yang bisa kita rasakan dengan cuma-cuma.

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ

"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah)." (Ibrahim [14]: 34)

Sungguh teman-teman, kita tidak pernah bisa menghitung nikmat-nikmat Allah yang begitu banyak diturunkan kepada kita semua. Semoga kita bisa lebih mensyukuri nikmat-nikmat tersebut agar menjadi bertambah nikmat-nikmat tersebut, bukan malah menjadi sebab adzabnya Allah.

Bârokallâhu fîk : Ustadz Khalid Basalamah
Sumber IG : 🎥khalidbasalamahofficial

Beramal lah....

Beramal lah Walaupun Sedikit 

Melakukan amal tidak menunggu kita pandai baru nak beramal.

Beramal juga tidak menanti kita memiliki sesuatu yang banyak seperti bersedekah apabila dah kaya.

Beramallah disetiap kesempatan yang ada. Rasulullah SAW berpesan;

عن عائشة قالت قال رسول الله صلى الله عليه وسلم أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

Daripada Aisyah RA dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang berterusan walaupun jumlahnya sedikit.” (HR. Bukhari, no. 6465) Status: Hadis Sahih

Amalan yang paling dicintai Allah terhadap hambanya adalah yang dilakukan secara berterusan walaupun sedikit.

Al-Qomah pernah bertanya pada Ummul Mukminin ’Aisyah: ”Wahai Ummul Mukminin, bagaimanakah Rasulullah SAW beramal? Apakah baginda mengkhususkan hari-hari tertentu untuk beramal?” ’Aisyah menjawab,

لاَ. كَانَ عَمَلُهُ دِيمَةً وَأَيُّكُمْ يَسْتَطِيعُ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَسْتَطِيعُ

”Tidak. Amalan beliau adalah amalan yang berterusan (rutin). Siapa saja di antara kalian pasti mampu melakukan yang baginda lakukan.”(HR. Muslim no. 783)

Imam Nawawi mengatakan, ”Ketahuilah bahawa amalan yang sedikit namun berterusan dilakukan, itu lebih baik dari amalan yang banyak namun cuma sesekali saja dilakukan.

Amalan sedikit yang rutin dilakukan akan memudahkan amalan ketaatan, zikir, mendekatkan diri pada Allah, niat dan keikhlasan dalam beramal, juga akan membuat amalan tersebut diterima Allah.

Amalan sedikit yang rutin dilakukan akan memberikan ganjaran yang besar dan berlipat ganda dibandingkan dengan amalan yang banyak namun sesekali saja dilakukan.”(Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 3/133)

Amalan yang sedikit tetapi berterusan akan mencegah masuknya virus ”futur” (penat atau jemu untuk beramal). Rasulullah SAW bersabda:

وَلِكُلِّ عَمِلٍ شِرَّةٌ وَلِكُلِّ شِرَّةٍ فَتْرَةٌ فَمَنْ يَكُنْ فَتْرَتُهُ إِلَى السُّنَّةِ فَقَدِ اهْتَدَى وَمَنْ يَكُ إِلَى غَيْرِ ذَلِكَ فَقَدْ ضَلَّ

”Setiap amal itu pasti ada masa semangatnya. Dan setiap masa semangat itu pasti ada masa futur (malasnya). Barangsiapa yang kemalasannya masih dalam sunnah (petunjuk) Nabi SAW, maka dia berada dalam petunjuk. Namun barangsiapa yang keluar dari petunjuk tersebut, sungguh dia telah menyimpang.”(HR. Thobaroni dalam Al Mu’jam Al Kabir) Status: Sahih

Menurut Ibnu Rajab ”Balasan dari amalan kebaikan adalah amalan kebaikan selanjutnya. Barangsiapa melaksanakan kebaikan lalu melanjutkan dengan kebaikan lainnya, maka itu adalah tanda diterimanya amalan yang pertama. Begitu pula barangsiapa yang melaksanakan kebaikan, namun dilanjutkan dengan amalan keburukan, maka itu adalah tanda tertolaknya atau tidak diterimanya amalan kebaikan yang telah dilakukan.” (Latho-if Al Ma’arif, hal. 394)

Ayuh kita istiqamah melaksanakan amal soleh walaupun ianya sedikit.

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian
https://t.me/kapsul_tazkirah

Tuesday, June 15, 2021

PERINGKAT GODAAN IBLIS & SYAITAN

DrZaharuddin Group:


Secara umumnya, Imam Ibn Qayyim menyatakan enam tingkat godaan dan tipudaya Iblis secara ringkas iaitu  :-
المرحلة الأولى : يسعى أن يكفر الإنسان أو يجعله يشرك بالله.
المرحلة الثانية : مرحلة البدعة ويقوم في هذه المرحلة بجعل الإنسان يبتدع البدعة ويطبقها، فإن لم يستطع بدأ في المرحلة الثالثة.
المرحلة الثالثة : مرحلة المعاصي الكبيرة، فإن كان ذلك الإنسان قد عصمه الله من الكبائر بدأ في المرحلة الرابعة.
المرحلة الرابعة : مرحلة الصغائر (صغار الذنوب) ويقوم بتزينها له ويقوم يتقليلها وتصغيرها للإنسان، فإن عُصِمَ منها بدأ في المرحلة الخامسة.
المرحلة الخامسة : أن يُشْغِل الإنسان بالمباحات بحيث يشغل الإنسان فيضيع أوقاته في الأمور المباحة.
المرحلة السادسة : وهي أن يُشغِلَ الإنسان بالعمل المفضول عما هو أفضل منه، بعمل معين طيب، ولكنه ينشغل به عما هو أطيب وأفضل منه.
Ertinya : 

Pertama : Berusaha mengkafirkan manusia dan  menjadikannya syirik.

Kedua : Peringkat bid’ah (ciptaan baru ibadah, Iblis berusaha pada tahap ini untuk menjadikan manusia lebih suka mencipta bid’ah dan beramal dengannya, jika gagal, iblis akan beralih ke tahap ketiga.

Ketiga : Tahap perlakuan maksiat dan dosa besar, mendorong manusia melakukan maksiat dan dosa besar mengingkari Allah swt, jika gagal dia pergi ke peringkat keempat

Keempat : Peringkat dosa-dosa kecil, Iblis akan mendorong manusia melakukannya, memandang kecil akan dosa ini. Jika manusia berjaya mengelaknya, dia akan pergi ke tahap kelima

Kelima : Iblis berusaha menyibukkan manusia dengan hal ehwal yang harus sehingga lalai dan habis waktunya dengan hal tersebut

Keenam : Beursaha menyibukkan manusia dengan amalan ibadat yang kurang utama lalu tertinggal dan melupakan yang afdhal..

Ibn Qayyim menyatakan lagi: "Jalan yang dilalui oleh manusia hanya empat; kanan, kiri, depan atau belakang. Mana-mana jalan yang dilalui, syaitan sentiasa menunggunya. Jika dia melalui jalan itu untuk melakukan ketaatan, syaitan akan menghalangnya dan melambat-lambatkannya. Jika dia melalui jalan itu untuk melakukan maksiat, syaitan akan mengalu-alukan dan membantunya. Kalau perlu untuk masuk dari bawah (demi menyesatkan manusia), syaitan pun akan melakukannya".

DAPATKAN INFO BERMANFAAT DI 
Dr Zaharuddin Abd Rahman
https://t.me/DrZaharuddinGroup

Iblis Buka 99 Pintu Kebaikan Untuk 1 Pintu Keburukan
أَبُو غسان النهدي قَالَ سمعت الْحَسَن بْن صالح رحمه اللَّه يَقُول إن الشَّيْطَان ليفتح للعبد تسعة وتسعين بابا من الخير يريد به بابا من الشر 
Terjemahan: Abu Ghassan an-Nahdi berkata, aku pernah mendengar al-Hasan bin Saleh berkata, “Sesungguhnya syaitan itu benar membukakan 99 pintu kebaikan. Tetapi dia menggunakan satu pintu kejahatan.”

Huraian: Syaitan menunjukkan kelicikannya dengan menawarkan kepada manusia bermacam-macam jenis kebaikan demi menusukkan satu jarum kejahatan. Syaitan akan sentiasa menyuruh manusia melakukan kebaikan. Setelah manusia itu melakukan kebaikan, dia akan menusukkan pula jarum kajahatan seperti merasa riak dan bangga di atas kebaikan yang telah dilakukan. Walhal perasaan bangga dan riak itu tidak nampak pada zahiriah. Cukup sahaja syaitan merosakkan manusia dari dalam hati. Lama kelamaan kerosakan dalam hati itu akan terzahir keluar melalui perbuatan. Lihatlah bagaimana liciknya syaitan dalam menggoda manusia supaya melakukan kejahatan.

Contoh yang lain adalah seperti syaitan membiskkan kepada orang yang jahil untuk pergi menuntut ilmu. Pada mulanya, orang yang jahil itu sentiasa merendah diri kerana kejahilannya. Tetapi setelah dia menuntut ilmu dan tidak lagi menjadi orang jahil, dia merasa bongkak, takbur dan sentiasakan dirinya sahaja yang benar kerana dia ada ilmu. 

Sampaikan apa sahaja yang dilakukan oleh orang lain nampak tidak benar di matanya. Manusia sebegini telah berjaya ditusuk oleh syaitan dengan tusukan kejahatan tanpa dia sedari. Lihat bagaimana syaitan mengubah seseorang yang merendah diri kepada sesorang yang bongkak. 

Namun, hal ini tidak patut disalah ertikan. Bukanlah bermaksud orang yang jahil itu tidak perlu menuntut ilmu kerana takut bongkak. Orang yang jahil wajib menuntut ilmu dan janganlah menjadi bongkak setelah merasa dirinya bukan lagi orang yang jahil. Orang yang jahil dan tidak menuntut ilmu kerana takut bongkak itu juga terpedaya dengan tipu daya syaitan. Berhati-hati dan jangan terpedaya dengan liciknya tipu daya syaitan.

DAPATKAN INFO BERMANFAAT DI 
Dr Zaharuddin Abd Rahman
https://t.me/DrZaharuddinGroup