Sunday, November 6, 2022

Tidak Bersama Kezaliman



Daripada Ummu Salamah RA isteri Baginda Nabi SAW, daripada Rasulullah SAW Baginda bersabda: “Akan datang para pemimpin, yang kamu ketahui (kemakrufannya/kebaikannya) dan kamu ingkari (kemungkarannya). Barangsiapa yang membenci (kemungkaran yang pemimpin lakukan), maka dia terlepas (dari dipertanggungjawab). Barangsiapa saja yang mengingkari (kemungkarannya), maka dia akan selamat. Akan tetapi, orang yang reda dan mengikuti mereka (maka mereka akan menanggung dosa).” Para sahabat bertanya: “Apakah tidak boleh kami perangi sahaja mereka ini?” Baginda menjawab: “Tidak boleh, selagimana mereka menunaikan solat.” (Sahih Muslim, no: 1854)

al-Imam al-Nawawi Rahimahullah mensyarahkan hadis di atas tentang teguran terhadap kezaliman pemerintah:

َوفِيه دلِيل علَى أن من عجَز َعن إزالَة المنكر لا يأثم بِمجرد السكوت بل إنَّما يأثم بالرضى به

“Dan melalui hadis ini, terdapat dalil (bukti) yang menunjukkan bahawa mereka yang tidak berkemampuan untuk mencegah kemungkaran iaitu mereka hanya mendiamkan diri sahaja (sedangkan hati mereka membenci kemungkaran), maka kumpulan seperti ini adalah tidak berdosa. Adapun golongan yang dikatakan berdosa adalah mereka yang reda dengan kejahatan atau kemungkaran (yang dilakukan oleh pemerintah). (al-Nawawi, Sharh Muslim)

https://t.me/kapsul_tazkirah

Thursday, November 3, 2022

Musibah Sebenar



Ibn ‘Ataillah al-Sakandari dalam Bahjah An-Nufus menyatakan: “Musibah yang sebenar bukanlah orang yang mati anaknya atau kehilangan harta, keluarga atau kekasih. Tetapi, musibah yang sebenar adalah orang yang dihentam dengan dosa, diserang oleh syahwat, dan dihempap oleh pelbagai kesalahan!

Inilah musibah yang sebenar! Mereka menghabiskan waktu mudanya untuk meraih segala kenikmatan, mereka menghabiskan umur mereka untuk melakukan segala maksiat dan perkara terlarang.

Jangan kau menganggap orang yang berduka dan mendapat musibah adalah mereka yang terkena penyakit, dilanda kemiskinan, atau sedang dipenjara. Boleh jadi, semua itu membuatkan mereka lebih dekat dengan Allah dan memperoleh redhaNya. Adakalanya kesembuhan itu datang setelah meminum ubat yang pahit.

Tetapi, hakikatnya, yang sebenarnya ditimpa musibah adalah mereka yang bermaksiat pada Allah dan tidak bertaubat dari dosa. Mereka memasukkan kotoran maksiat ke dalam hati mereka yang bersih. Mereka penuhkan neraka dosa dalam kalbu mereka sehingga mereka mati.

Apabila engaku di tanya tentang ‘Apakah yang patut di ratapi?’, maka, kau jawablah: "Yang sepatutnya diratapi adalah seorang hamba yang Allah kurniakan kesihatan dan kekayaan, namun dia menghabiskan kedua-duanya untuk bermaksiat pada Allah”.

Moga kita dipelihara oleh Allah daripada bergelumang dengan maksiat.

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian
https://t.me/kapsul_tazkirah

Wednesday, October 12, 2022

Indikator Kebahagiaan



Suatu hari, Ibnu Abbas yang mendapat julukan al-bahr (lautan ilmu) ditanya oleh sahabat, apa yang dimaksudkan dengan kebahagiaan. Beliau menjawab ada tujuh indikator kebahagiaan di dunia;

1) Hati yang sentiasa bersyukur

Sentiasa menerima seadanya (qanaah) apa sahaja yang dikurniakan dengan ikhlas dan redha. Sentiasa bersyukur dengan setiap nikmat sehingga tidak ada cita-cita yang berlebihan, tidak ada stress, inilah nikmat bagi hati yang selalu bersyukur. Berbahagialah orang yang bersyukur.

2) Pasangan hidup yang soleh

Pasangan hidup yang soleh akan mewujudkan suasana rumahtangga dan keluarga yang soleh. Setiap pasangan keluarga akan berusaha mencipta suasana keluarga yang Sakinah dan rahmah dengan melaksanakan tanggungjawab masing-masing dengan sebaiknya. Berbahagialah orang yang memiliki pasangan yang bahagia.

3) Anak yang soleh

Anak soleh yang sentiasa berbakti, berbuat baik dan mendoakan kedua ibu bapa sama ada semasa mereka masih hidup mahupun selepas kematiannya.  Berbahagialah ibu-bapa yang memiliki anak soleh dan solehah.

4) Persekitaran hidup yang baik

Persekitaran kehidupan yang kondusif untuk iman kita. Rasulullah SAW menganjurkan kita untuk selalu bergaul dengan orang-orang soleh yang selalu mengajak kepada kebaikan dan mengingatkan bila kita melakukan kesalahan. Hadis Rasulullah SAW:

مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالْجَلِيسِ السَّوْءِ كَمَثَلِ صَاحِبِ الْمِسْكِ وَكِيرِ الْحَدَّادِ لَا يَعْدَمُكَ مِنْ صَاحِبِ الْمِسْكِ إِمَّا تَشْتَرِيهِ أَوْ تَجِدُ رِيحَهُ وَكِيرُ الْحَدَّادِ يُحْرِقُ بَدَنَكَ أَوْ ثَوْبَكَ أَوْ تَجِدُ مِنْهُ رِيحًا خَبِيثَةً

Perumpamaan teman yang baik dan teman yang buruk adalah seperti seorang penjual minyak wangi dan seorang tukang besi. Adapun, penjual minyak wangi akan memberi kamu (minyak wangi tersebut), atau kamu membeli daripadanya, atau kamu mendapat bau yang harum daripadanya. Sedangkan tukang besi pula, akan membakar bajumu atau kamu  mendapatkan bau yang busuk.” [HR Bukhari No:5534)

5) Harta yang halal

Bukan banyaknya harta tapi halalnya harta yang dimiliki. Harta yang halal akan menjauhkan ancaman syaitan dari hati. Hati menjadi bersih, suci dan kukuh sehingga memberi ketenangan dalam hidup. Berbahagialah orang yang sentiasa teliti menjaga kehalalan hartanya.

6) Semangat untuk memahami agama

Semangat dan kesungguhan memahami agama sentiasa berkobar-kobar dengan mempelajari ilmu agama. Semakin banyak belajar, semakin cinta ia kepada agama dan semakin tinggi cintanya kepada Allah dan Rasul. Cinta inilah yang akan memberi cahaya bagi hatinya. Berbahagialah orang yang sentiasa bersemangat untuk memahami agama.

7) Umur yang barakah.

Umur yang barakah bermaksud semakin berusia semakin soleh. Setiap saat dari usianya diisi dengan amal ibadah. Semakin tua semakin rindu untuk bertemu dengan Allah SWT. Inilah semangat hidup orang yang barakah umurnya. Berbahagialah pemilik umur yang barakah.

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian
https://t.me/kapsul_tazkirah