Saturday, December 24, 2016

Nabi Isa a.s. dan Krismas

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد

By Ustazah Maznah daud
Image result for salji


Sempena sambutan hari Krismas oleh penganut Kristian pada hari ini, mari kita renungi hadis berkenaan dengan Nabi Isa alaihis-salam.
عن أَبي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ ، لَيُوشِكَنَّ أَنْ يَنْزِلَ فِيكُمْ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا عَدْلًا ، فَيَكْسِرَ الصَّلِيبَ ، وَيَقْتُلَ الخِنْزِيرَ ، وَيَضَعَ الجِزْيَةَ ، وَيَفِيضَ المَالُ حَتَّى لاَ يَقْبَلَهُ أَحَدٌ ، حَتَّى تَكُونَ السَّجْدَةُ الوَاحِدَةُ خَيْرًا مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا . ثُمَّ يَقُولُ أَبُو هُرَيْرَةَ : وَاقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ : ( وَإِنْ مِنْ أَهْلِ الكِتَابِ إِلَّا لَيُؤْمِنَنَّ بِهِ قَبْلَ مَوْتِهِ ، وَيَوْمَ القِيَامَةِ يَكُونُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا) رواه البخاري ومسلم
Daripada Abu Hurairah r.a. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Demi Tuhan yang nyawaku di TanganNya, hampir-hampir akan turun di dalam kalangan kamu Putera Maryam sebagai hakim yang adil. Lalu baginda akan mematahkan salib, membunuh khinzir, menghapuskan jizyah. Harta benda melimpah ruah sehingga tiada seorangpun yang mahu menerimanya. Pada masa itu satu sujud kepada Yang Esa menjadi lebih baik daripada dunia dan semua isinya.” Kemudian Abu Hurairah berkata: Jika kamu mahu, bacalah firman Allah (yang bermaksud): “Dan tidak ada seorang pun dari kalangan ahli Kitab melainkan ia akan beriman kepada Nabi Isa sebelum matinya dan pada hari kiamat kelak Nabi Isa akan menjadi saksi terhadap mereka.” (An-Nisaa' 4:159) Riwayat al-Bukhari ( 3448 ) dan Muslim ( 155 ) .
Menurut Ibn Hajar, hadis ini menunjukkan bahawa hanya syariat Nabi Muhammad s.a.w. sahaja yang diterima dan diiktiraf hingga ke hari qiamat, yang selainnya ditolak dan dibatalkan. Turunnya Nabi Isa a.s. di akhir zaman tidak membawa syariat yang baru, sebaliknya baginda menjunjung dan menegakkan syariat Nabi Muhammad s.a.w.
Mengenai hikmah turunnya Nabi Isa a.s. di akhir zaman, Ibn Hajar telah mengemukakan tiga pendapat ulamak tentang hal itu,
Pertama: hikmah turunnya Nabi Isa, bukan Nabi yang lain ialah untuk menolak dakwaan kaum Yahudi yang mengatakan bahawa mereka telah membunuh Nabi Isa a.s. Maka dengan turunnya baginda itu, Allah s.w.t. menjelaskan dengan tegas bahawa mereka tidak membunuhnya, tetapi bagindalah yang akan membunuh mereka.
Kedua: Baginda turun kerana ajalnya sudah dekat. Maka baginda turun supaya jasadnya dapat disemadikan di dalam tanah kerana tidak ada satu makhluk pun yang diciptakan daripada tanah akan mati dan di tanam di tempat selain daripada tanah.
Ketiga: Baginda pernah berdoa kepada Allah, setelah baginda melihat sifat Nabi Muhammad s.a.w. dan sifat umatnya, maka baginda memohon agar menjadikannya termasuk dalam golongan mereka. Lalu Allah qabulkan doanya dan mengekalkan hayatnya sehingga baginda turun di akhir zaman memperbaharui urusan agama Islam. Turunnya bersamaan dengan zaman Dajjal. Maka baginda yang membunuhnya.
Setelah mengemukakan ketiga-tiga pandangan di atas, Ibn Hajar berkata pandangan yang pertama lebih kemas dan lebih mantap.
Post a Comment