Sunday, May 1, 2011

Interaksi antara Lelaki dan Wanita di Internet - Beberapa Manual

Bismillahirrahmanirrahim



 by: Salman al-Sheikh Oadah- terjemahan bebas dari islam today 

Ada banyak forum interaktif di Internet, termasuk laman chat dan komuniti dalam talian.  Kita perlu menjawab soalan kritis tentang bagaimana muslim lelaki dan wanita harus bertindak ketika mereka berinteraksi dengan kenalan mereka  yang  turut menyertai dalam forum ini.
 Manual berikut ini harus diamati oleh laki-laki muslim dan perempuan apabila berinteraksi dengan satu sama lain di Internet:
1. Jangan pernah menampilkan gambar dalam keadaan apapun.

 Untuk permulaan, gambar-gambar adalah tidak perlu.  Tulisan  lebih dari cukup.  Kita juga harus peka  bagaimana gambar merupakan  kesempatan besar bagi syaitan untuk menggoda manusia dan membuat  perbuatan buruk mereka nampak bagus  bagi mereka.
  Sesetengah  orang mungkin menganggap berhati-hati seperti itu  seperti salah tempat.  Namun, mereka yang memahami bagaimana orang-orang yang menggoda dan tergoda dan yang mempunyai pengalaman dalam menangani masalah ini, mengetahui bahawa tidak ada yang tidak masuk akal.  Selain itu, beberapa orang yang mempunyai penyakit dalam hati mereka berjaya menipu diri mereka sendiri dan orang lain bahawa sesuatu yang benar-benar salah adalah bukan sesuatu yang baik dan yang dimotivasi oleh niat tulus dan mulia.

2. Gunakan menaip dan mengelakkan  komunikasi  audio.



 Jika kerana alasan tertentu, komunikasi audio diperlukan , maka kita harus mematuhi's perintah Allah:
 Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan). (Al-Ahzaab 33:32) |
Ayat ini diturunkan mengenai isteri-isteri Nabi (saw).  Jika ini adalah kes untuk mereka, kita dapat tengok  berapa banyak lagi itu harus berlaku bagi kita.  Selain itu, yang pada zaman Nabi (saw), sedangkan kita hidup di zaman permisif dan pergaulan bebas.

3. Pertahankan nada serius dan fokus dalam perbualan.

Jangan meleret-leret berbincang sesuatu yang tidak perlu dan tidak bekaitan.Sebenarnya ramai orang teruja berbicara dengan lawan jenis mereka tak kira apa pun tajuknya.Setengah lelaki hanya suka mendengar suara wanita yang lunak. Begitu juga dengan wanita mereka juga  merasa seronok  berbicara dengan lelaki.Nada suara kita mestilah serius. Kita mesti mengelakkan dari bercakap yang bukan-bukan dan melampaui batas.

4. Tetap waspada setiap saat.

 Mereka yang kita temui di Internet adalah, untuk sebahagian besarnya menyamar.   lelaki menyamar sebagai perempuan dan perempuan sering menggambarkan diri mereka sebagai laki-laki.  Kemudian, ada begitu banyak hal yang kita tidak tahu tentang orang lain.  Apa itu ideologinya?  Apakah latar belakangnya?  Apa negara dia dari?  Apa garis kerjanya?  Apa saja niat yang sesungguhnya?  Semua hal-hal ini tidak diketahui.
 Saya ingin meminta perhatian saudara terhormat kami terhadap bahaya bahawa pengalaman telah menunjukkan kepada kita untuk selalu berhati- hati dalam situasi ini.  Banyak perempuan muda cepat percaya apa yang orang lain katakan kepada mereka dan sangat mudah terpedaya terhadap kata-kata manis.  Mereka yang demikian  adalah korban mudah bagi pemangsa yang memasang  perangkapnya.  Suatu saat, dia adalah seorang penasihat yang tulus, satu saat lain dia mengadu menjadi korban orang lain menangis , memohon seseorang  untuk menyelamatkan dia, maka dia adalah orang yang kesepian mencari seseorang dengan siapa untuk berkongsi sisa hidupnya, saat berikutnya ia adalah orang yang sakit mencari orang menyembuhkan ...

5. Perempuan Muslim yang bekerja dengan internet harus tetap berhubung antara  satu sama lain.


 Mereka perlu mengembangkan pusat komunikasi yang kuat sehingga mereka dapat meminjamkan tahap sokongan antara satu sama lain dalam bidang yang penting dan mungkin berbahaya ini.  Mereka harus bekerjasama erat dan berkongsi pengalaman dan kemahiran.  Seorang orang yang berdiri sendiri adalah lemah, tapi bekerjasama  dengan orang lain dia akan menjadi kuat.
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Al-'Asr 103:3)
Mulaykah Abu al-Darimi meriwayatkan: "Ini adalah amalan antara sahabat Nabi, bahawa jika dua daripada mereka bertemu, mereka tidak akan menyimpang daripada satu sama lain tanpa salah satu daripada mereka membaca QS. Al-` Asar yang lain.  Kemudian salah satu daripada mereka akan menyapa yang lain dengan damai. "[Al-Mu` jam al-Awsat (5120) dan Shu `ab al-IM (9057)]


Saya juga ingin menasihatkan  muslimah untuk memfokuskan sebahagian besar perhatian mereka dan usaha mereka mengajak wanita kepada  Islam dan mengajak  mereka kepada kebenaran.  Mereka perlu menggunakan media yang  berharga ini untuk mengajak  saudara mereka dan untuk mereformasi mereka.  Hal ini harus dilakukan secara tidak langsung, halus, dan dengan kebijaksanaan.  Terlalu langsung pendekatan, saat memberikan saran, seringkali menyebabkan pihak lain untuk menjadi marah, konfrontatif, dan keras kepala.  Hal ini kerana orang yang memberikan nasihat nampak seperti bagus    dan sombong, sedangkan mereka yang diajak merasa malu dan diremehkan.  Oleh kerana itu, bersikap lembut dalam pilihan  kata-kata, baik hati, perihatin  dan sabar.  Hal ini membuat pihak yang menerima lebih konduktif untuk menerima cadangan anda dan kecil kemungkinannya menolak.
Post a Comment