Tuesday, April 30, 2013

5.4 Merasakan kepada mereka akan cinta dan kasih sayang.

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد








Kewajipan pertama dan utama seorang bapa kepada anaknya, ialah hendaklah bapa itu merasakan kepada anak-anak mereka bahawa mereka dicintai . dirindui dan dikasehi supaya mereka membesar dengan perkembangan kejiwaan yang sahih. Hingga jiwa mereka makmur dengan  kepercayaan, hati
mereka bersinar dengan kemurniaan dan khayalan mereka dipenuhi dengan harapan , cita-cita dan semangat kudus.Rahmat kasih sayang akhlak islam yang sejati, sifat yang menonjol terdapat didalam sifat-sifat Rasulullah saw yang berakhlak mulia dan tinggi sebagaimana yang diberitakan kepada kita oleh Anas r.a tatkala dia berkata :

" Aku tidak pernah melihat seorang yang lebih merahmati keluarganya dari Rasulullah saw . berkata lagi " Adalah Ibrahim (Putera Rasulullah saw) dari Mariatul Qibtiah disusukan bagi Rasulullah saw diutara Madinah, Maka rasulullah saw pergi kesan bersama kami lalu memasuki rumah itu
dengan mengambil Ibrahim lalu diciumnya lepas itu baru baginda kembali." (Riwayat Muslim).

Rahmat kasih sayang Rasulullah saw ibrat kuntum-kuntuk bunga muslim yang baru berkembang. naungnya yang lebat lagi redup, memanjang dan melebar hingga meliputi anak kecil yang sedang bermain-main dimana mereka dilimpahi kasih sayang dan kemesraan dari Rasulullah saw sebagaimana
riwayat Anas r.a
" Bahawasanya Rasulullah saw sentiasa tersenyum simpul kepada mereka dan mengucapkan "Assalamualaikum" kepada mereka tiap-tipa kali baginda
berjumpa mereka (Riwayat Bukhari Dan Muslim )

Satu dari sabda baginda yang mengandungi pendidikan yang berkekalan ialah  " Bukan dari golongan kami yang tidak mengasihani anak-anak kami dan tidak mengenali hak orang dewasa kami." ( Riwayat Ahmad, Abu Daud dan Tarmizi)

Abu Hurairah meriwayatkan bahwasanya Rasulullah saw mencium Hussin bin Ali r.a, maka berkatalah Al AQra'bin Habas:

" Sesungguhnya bagiku ada sepuluh anaktetapi aku tidak pernah mencium satu pun dari mereka. Maka bersabdalah Rasulullah saw " Barangsiapa tidak merahmati,tidak dirahmati" (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Sesengguhnya pendidik agung , Rasulullah saw didalam membentuk jiwa-jiwa, sentiasa berusaha sungguh-sungguh membukakan jiwa itu kepada matair rahmat dan membuka lubuk hati dengan penuh rasa cinta dan kasih sayang yang menjadi sifat paling istimewa kepada manusia.

Seorang Arab Badawi datang kepada Rasulullah saw dan berkata: " Adakah kamu mencium anak kecik kamu?. Sebab kami tidak mencium mereka. Maka bersabda Rasulullah saw " Adakah aku berkuasa bagimu sekiranya Allah telah mencabut sifat rahmat dari hatimu? (Riwayat Bukhari dan Muslim).
Ibu mukminin Aisyah r. a meriwayatkan:

" Sesungguhnya apabila Fatimah r.a masukmenemui Rasulullah saw ,baginda bangun menyambut puteri baginda dan mengalu-alukan kedatangannya ,menciumnya dan mendudukkan dia dimajlis baginda, Begitu juga apabila Rasulullah saw masuk menemuinya (fatimah) dia bangun dan menyambut Rasulullah saw dan mencium baginda dan mendudukan Rasulullah saw dimajlisnya (Fatimah) dan sesungguhnya Fatimah telah masuk untuk berjumpa Rasulullah saw dimasa baginda sedang sakit menjelang kewafatan baginda lalu Rasulullah saw mengalu-alukan dia dan menciumnya. (Riwayat Bukhari dan Muslim).Sesungguhnya seorang muslim yang benar , telah mengetahui hidayat Rasulullah saw dan cara baginda mendidik anak yang patut menjadi tauladan yang baik setiap bapa, setiap ibu dan setiap muslim dan muslimah, tidak akan lagi sanggup membuat sesuatu tindakan yang sembrono dan menggunakan cara yang hentam keromo dan membabi -buta terhadap anak-anak mereka.Mereka tidak akan bertindak ganas dan tidak senonoh kepada mereka, tidak akan bersikap kasar , keras dan kesat dan hati mereka gersang  tatkala  menghadapi anak-anak  sekali pun dia mempunyai kasar. keras dan kesat.Kerana tabiat agama itu dengan segala hidayat yang bersinar  dan bercahaya yang dibawanya , menghaluskan hati dan mendidiknya , memancarkan mataair kasih sayang , menyalakan bara cinta , kepada anak-anak pengarang jantung yang berjalan dimuka bumi yang sangat dikasehi dan kelak akan mengasihi kita sepanjang hayat seperti kata syair:

Bagi kami, anak-anak kami,
adalah jantung hati kami yang melata dibumi,
kiranya mereka dihembus angin dingin atau terik matahari,
Namun mata tidak terlena , dek kebimbangan ini.

Sekiranya ibubapa telah berjaya memperbaiki didikan anak-anak mereka , sesuai dewngan kehendak islam menurut hidayat Rasulullah saw kelak anak-anak itu akan menjadi anak-anak yang salih, putera puteri islam yang sejati, yang nanti akan menumpahkan kasihsayang kepada ibubapa mereka.Mereka
akan melimpahkan rahmat bahagia kepada ibubapa mereka. Segala perhatian, pemeliharaan, pengorbanan, khidmat bakti dan taat setia mereka akan ditumpukan sepenuhnya kepada ibubapa mereka.
Post a Comment