Sunday, April 28, 2013

samb- 5.3 Mendidik mereka dengan cara yang paling baik.

بسم الله الرحمن الرحيم
 Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
اللهم صل على محمد وآل محمد



Pada suatu hari Rasulullah saw membariskan Abdullah , Ubaidullah , Kuthair bin Abas (r.a)  lalu Rasulullah saw menyuruh mereka berlumba lari kepada baginda sambil bersabda:

" Sesiapa yang lebih dahulu sampai kepadaku , dia mendapat sekian, sekian." Lalu mereka berlumba lari menuju Rasulullah saw dan mereka menjatuhkan diri dibelakang dan didada Rasulullah saw lalu Rasulullah saw mencium mereka.: Pada waktu itu mereka masih kecil lagi." (Riwayat Ahmad).

Imam Tabrani meriwayatkan dari Abu Hurairah (r.a) bahawasanya Rasulllah saw menarik tangan Hassan dan Hussin (r.a) , kemudian baginda meletakkan tapak kaki baginda keatas tapak kaki mereka dan bersabda:  "Angkatlah."

Nayata dan terang jiwa besar pendidik agung ini , Rasulullah saw tatkala dia medukung Hassan dan Hussin (r.a) diatas belakang baginda dan bermain-main  dengan keduanya dengan lemah lembut , tawadhu' dan merendah diri dan dengan kasih sayang. Ini perlu menjadi tauladan baik kepada para ibubapa dan datuk nenek disegala tempat dan disepanjang masa. Supaya mereka sentiasa berakhlak dengan akhlak yang terpuji , yang mulia dan disukai oleh anak-anak kecil yang merupakan tangan yang masih hijau , lunak dan molek jika dibandingkan dengan martabat dan taraf hidup mereka yang besar dan tinggi.
Menurut hadith yang diriwayatkan oleh Tabrani dari Jabir(r.a) dia berkata:

" Aku masuk kepada Rasulullah saw sedang baginda berjalan diatas emapat anggota (merangkak)-rangkak) manakala Hassan dan Hussin (r.a) diatas belakang baginda dan Rasulullah saw berkata keduanya: " Sebaik-baik unta ialah untamu dan sebaik-baik orang yang menunggang adalah kamu."

###############################

Kadang-kadang Rasulullah saw berjalan-jalan bersama sahabat-sahabat baginda lalu berjumpa cucu baginda ditengah jalan . Baginda terus bersegera bermain dengannya tanpa merasa susah dan segan demi menegakkan akhlak dan semangat kesukanan (sporting) yang mulia ini didalam jiwa manusia.
Al-Imam At-Tabrani meriwayatkan dari Jabir (r.a) dia berkata:

Kami datang menemui Rasulullah saw lalu kami dipersilakan untuk makan, tiba Hussin r.a bermain-main dijalan bersama kanak-kanak yang lain , lalu Rasulullah saw bersegera menuju kumpulan itu, kemudian baginda membentangkan kedua belah tangan baginda maka anak-anak itu pun berlari-lari
kesan kemari sambil ketawa bersama Rasulullah saw .Kemudian Rasulullah saw mengambil Hussin lalu meletakkan sebelah tangannya memegang kepala Rasulullah saw kemudian Rasulullah saw memeluk dan mencium Hussin itu. (Riwayat Muslim).

Beginilah sepatutnya keadaan muslim tatkala bersama-sama dengan anak-anaknya , mencampuri mereka dan bermain-main dengan mereka, mengembirakan mereka dan menyenangkan hati mereka selagi ada jalan berbuat demikian. Selagi ada kesempatan dan kemampuan.

Post a Comment