Sunday, February 15, 2015

KANAK-KANAK PEMALAS: SIFAT MALAS DAN SEBABNYA

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد



Oleh : Mahmud mahdi Istambuli
.
Saya telah dihubungi melalui telefon oleh seorang ibu yang mengadu bahawa anaknya seorang budak yang pemalas dan bertanyakan cara mengatasinya. Dibawah ini saya turunkan jawapannya.

Adalah menjadi kebiasaan ibubapa memandang anaknya yang pemalas itu dengan pandangan yang benci dan hina serta meletakkan punca malas itu atas diri anaknya sendiri. Akibatnya mereka menggunakan berbagai hukuman samada berbentuk fizikal atau cacian untuk menggesanya supaya lebih bersifat tekun dan berusaha. Tetapi hukuman selalunya tidak membawa sebarang faedah . Malah boleh menyebabkan anak menjadi liar dan memberontak menentang mereka.

Bertenanglah wahai setiap ibubapa ! Pendidikan moden memberikan perhatian yang berat kepada sifat malas ini dengan mencari punca-punca kemalasan itu untuk diatasi . Seorang yang pemalas adalah umpama seorang ‘pesakit’ Pernahkah kita melihat seorang doctor menghukum pesakitnya kerana mengidap penyakit itu.

Pertamanya kita haruslah membawa kanak-kanak yang malas itu untuk dirawat oleh doctor. Mungkin dia mengidap penyakit lemah akal , penyakit saraf atau penyakit fizikal  (yang berterusan atau sementara) yang menghalangnya untuk mengikuti pelajaran . Kalau ternyata dia tidak mengalami sebarang penyakit, kita perlu mencari guru-guru yang mengajarnya . Mungkin merekalah yang menjadi punca malasnya atau bencinya pada pelajaran. Umpamanya mungkin cara mengajar mereka tidak Berjaya , atau guru itu seorang yang tidak stabil atau bengis dan tidak digemarinya. Kanak-kanak adalah seorang manusia seniman yang tidak dapat melakukan tugasnya kecuali dalam suasana riang, seronok dan dikalangan manusia yang mengasihi dan dikasihinya.
Sikap pemalas anak-anak mungkin juga disebabkan oleh sikap ibubapanya yang tidak mahu membantunya dalam usaha pertamanya atau dari peraturan hidup yang pincang dan gangguan terhadapnya, atau dari dua ibubapanya yang pemalas atau dari guru-guru yang mengkritik ketidakmampuannya. Umpamanya kata mereka “engkau” bodoh, kau tak boleh jadi manusia , kau tak punya masa hadapan “ dan lain-lain. Kata-kata ini telah saya sentuh dalam buku saya “kelemahan kanak-kanak” yakni semasa saya membincangkan tajuk “saranan”.

Tidak wujudnya suasan ilmu dirumah , dismaping kejahilan keduan ibubapa , layanan yang tidak baik , kesempitan hidup dan buruknya keadaan ekonomi kerana boros , tidak cukup makanan , perbalahan rumahtangga , semuanya itu mungkin boleh membawa kepada kegoncangan jiwa kanak-kanak serta pengabaiannya..
Rakan-rakan yang burk akhlaknya juga merupakan faktur yang terpenting menyebabkan keciciran pelajar dan kecuaiannya.
Selain dari itu terdapat berbagai-bagai punca yang menyebabkan sifat malas. Antaranya tidak berminat kepada matapelajaran sains yang ia dipaksakan untuk mempelajarinya. Ini adalah masaalh terbesar kerana system pendidikan dinegara kita tidak memberi ruang kepada “pengkhususan” melainkan diperingkat university.Keadaan ini menyebabkan pelajar menghadapi pelbagai masaalh dengan mempelajari maklumat –maklumat yang tidak diminatinya, seperti mana juga umpama seorang pesakit merasa sakit kerana bencikan makanan yang tidak boleh dihadam oleh alat pencernanya. Sistem ini telah banyak “membunuh” kanak-kanak yang cerdik yang menyebabkan mereka hidup merempat dan membenci masyarakat.

Sebahagian dari kanak-kanak yang cerdik itu telahmenyelamatkan diri dari belenggu system pendidikan dengan menyartai pengajian bebas, pengajian tanpa ijazah dan mereka mencapai kejayaan yang cemerlang.
Dahulu Thomas Alva Edison disingkirkan dari sekolah kerana pada pandangan gurunya ia tidak sesuai untuk belajar. Apabila ia telah tereselamat dari mereka ia telah menjadi seorang pereka yang terkenal. Begitu juga Albert enstaince tokoh yang terkenal itu. Dulunya beliau dianggap murid yang tidak berguna pada pandangan gurunya.

Pada suatu hari seorang negarawan telah melawat kesekolah yang ia pernah belajar dahulu dan menjenguk kekelas  lamanya. Negarawan  tersebut meminta guru kelas itu menunjukkan padanya murid yang paling malas. Guru itu menunjukkan kearah seorang murid yang bagun dengan rasa malu menemui negarawan itu. Guru itu menyangka negarawan itu akan menghamunnya atau akan mensihatinya. Tetapi negrawan itu berkata kepada murid itu  “ bergembiralah, kamu akan Berjaya. Dulu , guru-guru aku juga melihat padaku seperti mereka melihat kamu pada hari ini.”

Walau apa pun pelajar-pelajar yang malas ini , otak mereka akan bersinar kiranya dididik dengan baik. Kanak-kanak bagaikan kuntum bunga , tidak boleh bersegera mengajar nya atau berputusasa untuk mengajarnya. Mungkin ia akan Berjaya dengan kecerdikan dan pemikiran yang cerdas. Dahulu semasa disekolah menengah ada seorang  teman saya yang sentiasa menjadi bahan ejekan dan usikan guru sains. Hari ini dia adalah seorang yang bijak.

Oleh itu wahai ibubapa dan guru! Renungilah dirianda dan cara didikan serta pengajaran anda. Nescaya anda akan dapati biasanya disitulah punca kenapa kanak-kanak pemalas muncul.


Hapuskan system sijil dalam pengajian , kelak kanak-kanak pemalas itu akan bertukar menjadi cendiakawan , atau cepatkan pengkhususan kerana seperti yang disebutkan dalam hadith “setiap sesuatu dijadikan untuknya”
Post a Comment