Tuesday, April 7, 2015

HATI TULUS TANPA "KUMAN HASAD" MEMBAWA KE SYURGA

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد



Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.
Benar sekali hati adalah pusat pentadbiran manusia, rosak hati rosaklah manusia dan musnahlah peluangnya mencapai Redha dan syurga Allah. Suci dan putih hati pula membawa kepada cerahnya peluang manusia ke syurga Allah. Walau tampak seakan mustahil memiliki hati suci seputih salju, namun ia tidak mustahil kerana ia mampu “DISENTAL” dengan ilmu, iman dan ibadat.
Petang ini hati saya dihentam keras ayat Allah yang memuji orang Ansar. Patutlah nama orang Ansar dirakam mewangi dalam al-Quran sehingga kiamat, rupanya mereka memang layak menerima penghormatan itu kerana tiada hasad kepada orang lain:
وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
Ertinya: Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, DAN TIDAK ADA PULA DALAM HATI MEREKA PERASAAN (HASAD) BERHAJATKAN APA YANG TELAH DIBERI KEPADA ORANG-ORANG YANG BERHIJRAH ITU; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya (al-Hasyr [59:9]).
Ketika mengulas ayat ini, Imam Ibn Kathir membawa sebuah kisah menyentuh jiwa tentang cubaan Abdullah bin ‘Amru bin al-‘As yang cuba menyiasat aktiviti harian seorang lelaki Ansar yang disebut Rasulullah SAW sebagai ahli syurga. Kisahnya selama 3 hari berturut Rasulullah SAW memberitahu:
يَطْلُعُ عَلَيْكُمْ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَطَلَعَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ تَنْطِفُ لِحْيَتُهُ مِنْ وُضُوئِهِ قَدْ تَعَلَّقَ نَعْلَيْهِ فِي يَدِهِ الشِّمَالِ
Ertinya: “Akan muncul sekarang kepada kamu semua seorang penghuni syurga”. Selepas itu, muncul seorang lelaki Ansar menyapu janggutnya sejurus mengambil wudhuk sedang seliparnya bergantung di tangan kiri.
Peristiwa dan kata-kata Rasulullah SAW itu berulang selama 3 hari dan lelaki yang sama juga muncul. Terdorong dengan rasa ingin tahu rahsia amalan lelaki tersebut, Abdullah bin ‘Amru bin al-‘As memikirkan cara untuk tinggal di rumah lelaki tersebut. Beliau mendakwa berselisih faham dengan ayahnya dan perlu menumpang rumah lelaki tersebut selama 3 hari.
Sepanjang beliau bersama lelaki Ansar itu, tidaklah pula si lelaki bangun solat sepanjang malam. Apa yang diperhatikannya, lelaki itu sering berbolak balik pada waktu malam dan setiap kali berbolak-balik di tempat tidurnya beliau akan bertakbir kepada Allah. Sepanjang tempoh 3 hari itu juga Abdullah tidak mendengar kata yang buruk keluar dari mulut lelaki itu. Selepas 3 hari, Abdullah sudah tidak dapat menahan diri ingin mengetahui “RAHSIA KUNCI SYURGA LELAKI” tersebut. Beliau akhirnya menceritakan apa yang disebut oleh Rasulullah SAW dan terus bertanya tanpa selindung apa rahsianya. Lelaki itu berkata:

مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ غَيْرَ أَنِّي لَا أَجِدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنْ الْمُسْلِمِينَ غِشًّا وَلَا أَحْسُدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ اللَّهُ إِيَّاهُ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ وَهِيَ الَّتِي لَا نُطِيقُ
Ertinya: “Aku tidak memiliki apa amalan yang istimewa melainkan apa yang kamu saksikan dalam tempoh 3 hari ini. Melainkan satu tabiatku adalah, Aku tidak berdusta kepada sesiapa pun. Aku juga tidak HASAD TERHADAP KELEBIHAN YANG ALLAH BERIKAN KEPADA ORANG LAIN.” Setelah itu, Abdullah berkata: “Inilah sifat yang menjadi sebab keistimewaanmu. Sifat ini tidak mampu kami lakukan.” (Musnad Ahmad).
Subhanallah! Nampak mudah sahaja “HATI YANG TIADA HASAD”, namun ia seumpama memecahkan gunung yang kukuh berdiri. Banyak mujahadah atau perang jiwa dan iman perlu dilakukan untuk meletupkan GUNUNG HASAD dalam hati. Mengapa saya sifatkannya seagai GUNUNG? Kerana gunung sukar dihancur dan sukar didaki, namun setelah dilakluki pandangan dari atasnya sungguh jelas sehingga hampir semua ufuk dapat dilihat. Tahu mana hasad, mana syukur dan faham hasad adalah sebenarnya rasa tidak puas hati kepada Allah yang memberikan kelebihan kepada yang lain, bukan kita. Sifat hasad adalah kuman bahaya dalam hati:
إِيَّاكُمْ وَالْحَسَدَ فَإِنَّ الْحَسَدَ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّارُ الْحَطَبَ
Ertinya: Janganlah sekali-kali kamu berhasad dengki kerana ia memakan amal kebaikan sebagimana api memamah kayu api (Sunan Abu Dawud).
Perlu disemat ke dalam hati, Hasad adalah dosa pertama di langit (keengganan Iblis tunduk kepada Adam AS) dan dosa pertama di bumi (pembunuhan Habil). Marilah kita berusaha membuang hasad dari seluruh kawasan hati kita agar kita bertemu Allah dengan hati yang suci dan lulus syarat kemasukan ke syurga.
Post a Comment