Sunday, December 18, 2016

Beribadah kena ikut sunnah

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل مح

 by ustazah maznah daud

Image result for sunnah definition
عن أبن عباس رضي الله عنهما قال: بينما النبي صلى الله عليه وسلم يخطب إذا هو برجل قائم، فسال عنه فقالوا: أبو إسرائيل نذر أن يقوم في الشمس ولا يقعد، ولا يستظل ولا يتكلم، و يصوم، فقال النبي صلى الله عليه وسلم: (مروه فليتكلم وليستظل وليقعد، وليتم صومه) رواه البخاري
Daripada Ibn Abbas r.a. Beliau menceritakan, ketika Nabi s.a.w. sedang berkhutbah, tiba-tiba baginda terpandang seorang lelaki sedang berdiri. Baginda bertanya tentang lelaki itu. Mereka menjawab: “Abu Israel. Dia bernazar untuk berdiri (di bawah terik) matahari, tidak akan duduk, tidak akan berteduh, tidak akan bercakap, dan dia berpuasa.” Nabi s.a.w. bersabda: “Suruh dia supaya bercakap, berteduh, duduk, dan sempurnakan puasanya.” Riwayat al-Bukhari.
Ulamak yang mensyarahkan hadis ini berkata peristiwa itu berlaku ketika Rasulullah s.a.w sedang menyampaikan khutbah Jumaat di atas minbar dan lelaki itu berbuat demikian bertujuan untuk menghormati dan membesarkan khutab sampakan dia bernazar tidak akan duduk sehingga Rasulullah s.a.w. selesai menyampaikan khutbahnya.
Teguran Nabi s.a.w. terhadap perbuatan lelaki itu menunjukkan betapa rahmanya ajaran Islam. Islam tidan menjadikan wasilah untuk taqarrub kepada Allah dengan menyiksa dan memaksa diri melakukan sesuatu yang membebankan. Prinsip hukum Islam adalah mudah dan tidak membebankan. Ada ibadah yang mewajibkan kita berdiri, iaitu ketika menunaikan solat fardhu. Namun tidak bermakna perbuatan berdiri itu satu kelebihan jika dilakukan di luar solat.
Memang terdapat kecenderungan sesetengah penganut agama bersikap berlebih-lebihan dalam mempraktikkan agama dan menganggap semakin sukar sesuatu amalan, semakin besar pahala dan semakin dekat dengan Allah Ta’ala. Abu Israel mewakili golongan itu sehingga dia lupa di sisinya masih ada Rasul yang diutus untuk menjadi contoh kepada umatnya.
Hadis ini jelas menunjukkan bahawa ibadah dan taqarrub kepada Allah tidak boleh dilakukan mengikut kehendak atau mengikut apa yang kita suka. Allah hanya menerima apa yang diperintahkan melalui Rasul utusannya. Sesungguhnya Rasul diutus bukan sekadar untuk menyampaikan, sebalik untuk ditaati dan dicontohi. Firman Allah Ta’ala bermaksud:
“Dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah (s.a.w) kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarangNya kamu melakukannya maka patuhilah laranganNya. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah amatlah berat azab seksaNya (bagi orang-orang yang melanggar perintahNya).” (Al-Hasy-r 59:7)
Namun, jangan pula ada yang beranggapan bahawa dalam Islam semuanya mudah. Memang pada asalnya hukum Islam dibina di atas prinsip mudah dan tidak menyusahkan. Namun terdapat ibadah yang sukar dan memerlukan pengorbanan seperti haji dan jihad fi sabilillah. Malah jihad merupakan sebesar-besar ibadah yang dituntut demi menegakkan dan meninggikan Kalimah Allah.
Jadi, apa yang dilarang adalah mereka-reka ibadah dan cara mendekatkan diri kepada Allah tanpa merujuk kepada sunnah Rasulullah s.a.w. sehingga menyusahkan diri sendiri. Namun bersusah payah dan berkorban melakukan apa yang diwajibkan dituntut dan dipuji...
Post a Comment