Wednesday, June 22, 2016

JANGAN JEMU MENGETUK PINTU

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Fudhail bin 'Iyadh berkata:
Aku belajar tentang sabar daripada seorang kanak-kanak kecil....
Pada suatu hari, dalam perjalananku ke masjid aku melintasi sebuah rumah. Aku terdengar seorang kanak-kanak sedang menjerit dipukul ibunya. Sebentar kemudian kanak-kanak itu membuka pintu dan lari keluar dari rumah. Dan ibunya lantas menutup pintu dan menguncinya.
Selepas itu, aku bertemu dengan kanak-kanak itu. Selepas dia berhenti menangis, dia mula menoleh ke kanan dan ke kiri mencari perlindungan, namun dia tidak menemui sesiapa dan tidak menemui sebarang tempat untuk dia berlindung. Lalu dia kembali ke rumah ibunya. Didapati pintu rumah masih berkuci. Lalu dia merebahkan badan, meletakkan pipinya di hadapan pintu dan tertidur di situ. Manakala ibunya membuka pintu dan mendapati anaknya dalam keadaan itu, dia tidak dapat menahan diri lalu rebah di atas badan anaknya dan menciumnya bertalu-talu seraya berkata: "Duhai anakku, ke mana engkau pergi tinggalkan ibu? Siapa yang dapat menjagamu selain aku? Tidakkah aku telah berkata kepadamu, jangan lawan cakap ibu?" Si ibu memeluk erat anaknya dan membawanya masuk ke dalam rumah.

Melihat peristiwa itu, Fudhail menangis sehingga basah janggutnya. Dia berkata: Maha Suci Allah! Sekiranya seseorang hamba sabar menunggu di pintu Allah, pastilah Allah akan buka pintuNya untuk hamba itu!
Abu Dardaa' berkata: bersungguh-sungguhlah berdoa. Sesungguhnya siapa yang banyak mengetuk pintu, tidak lama pintu itu akan dibuka untuknya.
Maka sesiapa yang belum mengecapi kemanisan puasa, qiam, sedekah dan tilawah al-Quran sehingga sekarang, jangan berputus asa. Jangan tinggalkan pintu Allah kerana sebentar lagi ia akan dibuka. Sabarlah seketika cuma. Mudah-mudahan Allah akan buka pintu-pintu rahmaNya untukmu dan akan berjurai anugerahNya....
(Risalah Ikhwan) fb ustazah maznahdaud

Monday, June 20, 2016

KENALI NAFSU

بسم الله الرحمن الرحيم
 Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد



Bismillah hirRahmanir Rahim
Bila iftar dengan ala kadar makanan, kita mengerti dan menyedari hal nafsu jasad.
Kena beberapa ketul kuih dan air, kenyanglah dia.
Sebelum dapat, nafsu itu mengganggu fikiran ingin itu ini bagaikan mampu mengabiskan semua makanan yang dia kehendaki.
Kenal nafsu, tahu ia di mana, maka baru mampu mengawalnya.
Nafsu itu kehendak jasad. Fikiran dalam keadaan beta mudah mengikutinya.
Nafsu itu sifatnya
1. Memberontak sebelum dapat sesuatu.
2. Sentiasa ingin sesuatu secara berlebihan.
3. Ketika sudah dapat, cepat jemu.
4. Sentiasa ingin dan ingin yang lain lagi yang bukan keperluan.
5. Mementingkan jasad sendiri yakni sifat keAKUan (Ego).
Mengawalnya dengan kesedaran tentang hakikat sifatnya. Sedar sifatnya, maka jiwa itu berada di atas nafsu.
Lalu jiwa itu tidak terikat dengannya. Lebih mengikuti fitrah yakni sentiasa ke Allah.
Bukan mengikuti kehendak jasad (nafsu) yang banyak inginkan sesuatu berasal dari kejadiannya jasad iaitu tanah (keduniaan).
Isyak dulu. Selamat berterawih.
Fuad Latip
14 Ramadhan 2016

Wednesday, May 4, 2016

Kenali isra' mikraj

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد