Wednesday, January 28, 2015

Red velvet cupcake

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد





MAKANAN ARAB.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد


 


Apa yang boleh disifatkan tentang makanan Arab ini ialah ia menjejaskan kesihatan dan berat alat pencerna . boleh membawa kelesuan jiwa, menggemukkan badan dan memerlukan masa yang lama untuk menyediakan kerana banyak cerewetnya.
Makanan “kabbah” atau “kusaa” boleh mengambil masa surirumah dari pagi hingga ke petang untuk meyediakannya. Sedangkan surirumah diBarat dapat menyediakan makanan untuk keluarganya dalam tempoh tidak sampai satu jam.Umpamanya dengan merebus sayur-sayuran tanpa sedikit pun kuahnya tumpah atau meleleh diatas lantai- kemudian dituang diatasnya keju. Demikian sudah tersedia makanan dengan selamat.

Sementara itu makanan orang Syria pula sukar untuk dihadam. Perbelanjaan pula besar. Hal ini tidak memberikan peluang keoda kelurga kelas pertengahan untuk menolong orang miskin.Tentulah dari keadaan ini akan muncul dua golongan rakyat,iaitu yang pertma rakyat yang menderita kerana lapar dan yang kedua yang mati kerana terlalu kenyang.

Sebenarnya makanan Arab tidak hanya sekadar susah untuk disediakan dan membazir. Malah kebiasaanya suri rumah mengenepikan bahagian yang berfedah (samaada sayuran atau bijian) secara “membazir”. Umpamanya semasa merebus kacang buncis atau kacang “lender”, airnya dituang begitu saja. Sedangkan ia mengandungi bahagian yang kaya dengan zat. Manakala bagi surirumah diBarat bahagian-bahagian itu diguna utuk menyediakan sup.Begitu juga surirumah kita mengupas sayuran itu dengan membuang biji dan kulitnya, sedangkan didalamnya terdapat berbagai-bagai vitamin.
Demikian juga gandum , kulitnya dicampak atau diberi makan binatang. Begitu juga dengan kacang Dhal dan kulitnya yang dibuang. Bukankah semuanya itu mengandungi zat besi?

Menyediakan minyak sapi pula caranya cukup rumit, Berbeza dengan keju . Walau bagimana pun sayngnya ia tidak dimasukkan dlam kategori makanan melainkan setelah dipanaskan dan keju pun demikian dipanaskan.

Begitu juga dengan lobak ubi dan bawang  hijau . Kita sering membuang begitu sahaja bahagian daunnya yang kaya dengan vitamin dan kita hanya makan ubinya sahaja yang khasiatnya jauh kurang dari daunnya.
Demikian juga “salad’” yang kaya dengan vitamin itu. Kita jarang menjamahnya kerana mengikut pendapat surirumah ia tidak boleh dimakan bersma dengan makanan yang masam . Padahal ini sepatutnya dimakan samada dimusim panas atau sejuk.

Kita tidak makan makanan kecuali setelah dipanaskan betul-betul dan ini yang benyak menghilangkan vitaminnya . Untuk memsak sebenarnya cukuplah sekadar panas suam tanpa mengelegak panasnya.

Demikian secebis dari makanan orang-orang Arab Syria. Betapa wajar bagi kita untuk menghentikan kebiasaan yang merosakkan itu , walau rasanya kan berubah sedikit, kerana citarasa itu boleh dididik. Tujuan dari makanan bukanlah rasanya tapi faedahnya.

Satu hal lagi yang patut diingat ialah pentingnya menjaga kebersihan dalam makanan dengan membasuh tangan sebelum makan dan selepas makan.
Sebelum mengakhiri perbincangan ini , ingin sya menarik perhatian surirumah betapa pentingnya makanan, sensitifnya serta hubungan nya dengan ketenteraman serta kasih sayang antar suami isteri dan anak-anak. Lantaran kelewatan menyediakan makanan dlam waktu yang dijangkakan serta tidak pandai menyediakan makanan banyak menimbulkan persengketaan dan perbalahan. Setiap wanita patut menyedari keadaan ini dan haruslah dapat menyediakan makanan serta mempelbagaikannya seberapa boleh , iaitu dengan meninjau cara-cara maskan moden serta jenis-jenis makanan (resepi) yang lazat dan berfaedah. Makanan Arab suatu waktu dahulu adalah paling sederhana tetapi boleh membantu menguatkan badan serta memberi faedah.
Surirumahtangga juga harus mengetahui tentang mutu makanan, apa yang sesuai dan yang tidak sesuai sewaktu mengalami penyakit dan kegemukan seperti yang dijelas dalam buku-buku kesihatan umum.

Sementara itu makanan orang Barat lebih sikit dari makanan kita dari segi kuantiti dan kosnya. Dalam pada itu mereka mempunyai badan yang lebih tampan dari kita dan mempunyai ketahanan yang lebih kuat daripada kita. Satu perkara penting yang ingin saya jelaskan disini ialah “susu tapis” . Seratus gram susu ini diperolehi dari seribu gram susu biasa !Betapa ruginya ini . Yang menarik perhatian ialah bila saya mendapat tahu bahawa di Amerika Syarikat penduduknya tidak menggunkan susu jenis ini walaupun mereka kaya dengan penghasilan susu.
Saya ingin menasihati orang-orang yang gemar minum susu tapis ini untuk menggantikannya dengan susu biasa , iaitu dengan menuangkan dalam sebuah bekas. Kemudian meletakkannya diatas sekeping kain tebal yang akan menyaring air didalamnya. Dengan itu dapat dihasilkan susu tapis dibawahnya dan air yang menyerap dalam kain tadi boleh digunakan untuk merebus mee dan sebagainya.
Mengakhiri perbincangan ini , saya ingin menceritakan kepada para pembaca kisah berikut:-

Ada diceritakan satu keluarga Arab yang telah lama menetap di Amerika . Surirumah itu telah berkenalan dengan jirannya , lalu mereka menjadi mesra . Suatu hari isteri itu berkata kepada suaminya “ saya ingin menjemput jiran kita orang Amerika itu untuk jamuan makan” Keluarga Arab berkenaan bersetuju untuk menyediakan maskan timur yang popular iaitu “kusahmashi ” (terung yang disumbat dengan nasi dan daging)

Sisuami pun pergilah ke pasar dan lama juga berpusing untuk mencari terung yang sesuai seperti yang terdapat dinegara Arab.Dibelilah jenis yang sesuai.
Isterinya pun siboklah mengosongkan isi terung lalu dimasukkan nasi , daging ,lemak ,kunyit, garam, bawang, daun selasih, cili, asam jawa dan berbagai-bagai lagi bahan- yang penyediaannya hampir menngambil masa separuh hari.
Apabila tiba waktu makan tengahhari  jiran tadi meminta maaf kerana tidak mahu makan makanan itu kerana sukar dihadam. Lebih-lebih lagi dari bahan lemaknya , sambil berkata:-

“ Sekarang saya fahamlah sebab kemunduran orang Timur, kerana peritnya makanan mereka dan tinggi kosnya, disamping menghabiskan masa yang lama untuk memasaknya.

Kalau jiran tersebut mendapat tahu masa yang dihabiskan oleh lelaki timur itu untuk mencari terung yang sesuai , tentu dia kan lebih terperanjat lagi.

Marilah kita renungi dan memikirkannya

Pasir Kelang dalam kenangan

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Bila tengok gambar ni...teringat semula kenangan lalu. Kenangan bersama mok denga che'. Naik bot gi pasir kelang hulu kelantan - ada tanah getah disana. Masa tu kecik lagi , umur dalam 5 atau 6 tahun .
Ingat lagi gendong motor dengan mok dan che' di lereng bukit ,jalan kecik sangat , kalau jatuh- gaung terus....
Hidup dalam bangsal  kecik tak dok bilik pun - malam2 , dengar gajah dok mengaum sayup-sayup.
Pagi-pagi bangun mandi sungai depan rumah- airnya jernih boleh nampak dasar sungai.
satu hari tu lemas, mok beri makan air abu dapur. Tanak nasi pakai dapur kayu - makan dengan ikan kering. Bila mok dengan cek gi menoreh , aku pun ikut -kutip buah getah jer....
Semua itu kenangan dan pengalaman yang mendewasakan aku. Kini mereka tiada lagi , Semoga Allah membalas setiap kebaikan mereka kepadaku. Alfatihah.

Tuesday, January 27, 2015

KELUARGA DAN TATASUSILA DIJALAN.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Agama islam menggesa supya dihormati hak umum. Namun demikian kita dapati ramai yang mengabaikan hak kita itu dan mempermainkannya. Sebagai contoh , kita ambillah “jalanraya”. Ramai dikalangan surirumah biasanya menganggap ia sebagai “tempat membuang sampah”. Lalu mencamapakkan segala kekotoran diatas jalanraya tanpa menghiraukan akibat perbuatan mereka itu yang boleh mencemarkan pemendangan Bandar, menimbulkan bau yang busuk dan mengganggu orang yang lalu lalang.

Dalam hubungan ini ,agama islam mengenakan jaminan terhadap orang yang menyebabkan kecederaan kepada orang yang lalulalang. Andainya ada orang yang terseliuh kakinya akibat terjatuh kerana terpijak kulit pisang , maka orang membuang kulit pisang itu dikenakan jaminan (denda) “ kerana yang menyebabkan kecederaan itu berlaku adalah perjamin”. Seperti yang diputuskan oleh syara’( yang antara lain juga melarang perbuatan duduk dijalanraya melainkan dengan syarat hendaklah dilindungi jalanraya sebarang gangguan serta menyakiti orang yang lalulalang.

   Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘alaihi wasallam
“ Janganlah kalian duduk dijalanraya “ Maka berkata para hadirin: Wahai Rasulullah ! kami terpaksa duduk disitu kerana disitu kami berbual “ Kata Baginda “ Kalau terpaksa kamu duduk disitu maka berilah jalan itu haknya”. Kata mereka “ “Apakah haknya?Jawab bagainda : “ memelihara mata , mengelak diri dari menyekiti orang , menjawab slam danmenyeru kepda ma’ruf serta melarang dari yang mungkar

Pengabaian hak awam tidak terbatas setakat itu sahaja. Malah melampaui batas itu hingga berlaku pencabulan keatas sebahagian dari jalanraya iaitu dalam kes-kes pembinaan bangunan. Semua ini adalah berpunca dari tidak amanah dan kurangnya sikap wara’. Orang dahulu takut hendak menambah “plaster” rumah mereka dari luar bimbang kalau termakan beberapa millimeter dari ruang jalanraya.

Kita patutlah menyedari bahawa jalanraya adalah hak awam. Ertinya ia dibina untuk memenuhi keperluan umum. Justeru itu tidak harus seorang itu menikmatinya , sekiranya ianya menyakiti orang lain. Umpamanya berjalan dengan angkuh dijalanraya bersam teman-temannya sesuka hati dan berhenti sesuka hati;seolah-olah mereka berda dirumah atau dikebunya sendiri- tanpa memikirkan akibat daripada perbuatannya yang menyakiti orang lain. Oleh itu setiap surirumah hendaklah menjaga jalanraya (keindahan dan keselamatannya) seperti ia menjaga rumahnya sendiri. Lebih-lebih lagi dinegara kita yang banyak kesan sejarahnya yang menjadi kunjungan para pelancong-yang akan mencacatkan segala keburukan yang dipandang.

Agama islam menggalakkan supaya menjauhi atau menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya. Sifat ini dijadikan salah satu dari cabang iman dan juga cabang sedekah.
Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘alaihi wasallam
“ Iman itu mempunyai lebih dari tujuh puluh cabang . Yang terutamanya ialah naik saksi bahawa tiada tuhan yang sebenarnya melainkan Allah dan yang terakhir nya ialah menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya.”

Sabda baginda juga :
Menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya adalah sedekah.”

Alangkah mulianya hadith ini seandainya ia dilaksanakan.
Saya sering mendengar dari mereka yang melawat Negara-negara Barat rasa kagum mereka dengan kebersihan jalan raya sehingga tiada siapa yang berani mencampakkkan sesuatu diatas jalaraya kerana takut didenda. Mereka mengecam kita kerana mengabaikan semua itu.


Kalau mereka meneliti hadith-hadith yang berkaitan dengan ini sudah tentu mereka akan tertarik dengan islam serta terpegun dengan prinsipnya. Islam tidak hanya sekadar melarang jangan dicampakkkan benda-benda yang boleh menyakiti diatas jalanraya, malah menggesa supaya menghindari atau menghapuskan segala yang boleh menyakiti dan tidak ada tolok bandingnya dalam perundangan ciptaan manusia. Kiranya setiap orang dari kita melaksanakan najuran islam dihadapan kedainya  atau rumahnya, sudah tentu jalanraya-jalanraya kita lebih bersih dari jalanraya di Barat dan kita dapat menjimatkan peruntukan Negara yang besar untu membersihkan jalan.