Sunday, October 28, 2012

Pujian sarjana barat kepada Rasulullah saw

Bismillahirrahmanirrahim. Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh





Thomas Carlyle (1795-1881) yang juga seorang ahli sosiologi dan sejarah berbangsa Scotland dalam bukunya On Heroes, Heri Worship and the Heroic in History (1840) mengungkapkan:

“Muhammad tidak belajar di sekolah dengan apa yang kita namai hari ini sebagai ‘pelajaran sekolah’. Dia tidak pernah belajar seperti itu. Memang dia seorang yang tidak dapat membaca dan menulis. Tetapi, sejak awal lagi beliau sudah dipandang sebagai seorang pemikir besar. Para sahabatnya menggelar dirinya sebagai al-Amin, orang yang dipercayai. Bagi bangsa Arab, kemunculannya merupakan kelahiran baru daripada gelap menjadi terang. Pertama kali tanah Arab menjadi hidup kerananya. Muhammad seorang nabi sekali gus seorang pahlawan yang diutus ke tengah para pengembala miskin yang hidup mengembara di gurun sahara sejak penciptaan dunia. Baginda datang membawa kehidupan baru yang mereka saksikan dan mereka rasakan. Satu bangsa yang pada mulanya tidak mahu berubah menjadi satu bangsa yang menarik perhatian dunia dan di kecil berubah menjadi sebesar dunia. Satu abad selepas itu orang-orang Arab menakluki Granada (Sepanyol) dengan satu tangan dan dengan tangan lain mereka meraih Delhi (India). Bumi Arab menjadi bersinar sepanjang masa, mamancarkan cahaya ke bahagian terbesar dunia. Amat besar kepercayaan yang diberikan umat manusia kepada ajarannya sehingga dapat memulihkan kehidupan dan mengubah sejarah bangsanya. Selepas meyakini seluruh kebenaran dibawanya, mereka berubah menjadi manusia besar. Selama satu abad Nabi Muhammad s.a.w. menjadi seperti sepercik api di tengah kegelapan dunia yang pada mulanya nampak seperti pasir hitam yang tidak menarik perhatian. Kemudian percikan itu ternyata apai yang ledakannya memancarkan sinar ke serata langit mulai dari Delhi hingga ke langit Granada. Saya katakan, manusia besar itu seperti halilintar dan petir di langit yang dinanti-nantikan oleh manusia-manusia di bumi sebagai bahan bakar, dan kemudian mereka akan menyala berkobar-kobar.”

Baca detail disini
Post a Comment