Saturday, April 6, 2013

samb-4.4 Muslim al hak merupakan suami yang ideal.(Mithali).

بسم الله الرحمن الرحيم
 Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد



Seorang muslim yang bertakwa. sedar dan cerdik tidak akan lalai dari menyirami kekeringan hidup yang menekan bersama isterinya, dia menyerikan segala uusan hidupnya dengan pergaulan yang baik dan berterusan bersama-sama dengan senda gurau yang mesra dan menyenangkan, dengan pujuk rayu yang mengembirakan, dengan kata-kata yang manis dan melegakan, diperkatakan sekali sekala dari satu masa kesatu masa yang lain. Ini semua mengikuti teladan Rasulullag saw yang agung itu, baginda telah mencapai kemuncak yang paling tinggi didalam hidup ini. Kesibukan memikul bebanan yang besar-besar yang dipikulnya tidak pernah menhalang baginda dalam menegakkan dasar- dasar agama dan membentuk ummah islam. Baginda malah mengarahkan angkatan- angkatan jihad dan berbagai-bagai lagi urusan yang besar-besar, namun usaha-usaha demikian tidak pernah menghalang, tidak pernah melalaikan baginda dari menjadi seoarng suami mithali, yang ideal terhadap para isterinya, mithali dalam pergaulan yang paling baik , penuh toleransi, dengan muka yang berseri-seri , senda gurau yang halus dan lunak lagi mengasyikkan.

Diantaranya sebagaiman yang diriwayatkan oleh Aisyah r.a dia berkata:
 " Aku telah menghidangkan Harirah kepada rasulullah saw yang telah ku masak untuk rasulullah saw , lalu aku berkata kepada Saudah r.a dan sedangkan rasulullah saw berada diantar aku dan Saudah r.a : makanlah; dia (saudah ) enggan memakannya lalu aku meletakkan tanganku diatas harirah itu kemudian
aku berkata kepadanya : " Anda mesti makan kalau tidak aku mesti sapukan dimukamu". Tetapi dia enggan juga memakannya. Lalu aku sapukan dimukanya .
Maka tertawalah rasulullah saw sambil meletakkan tangannya kepada tangan Saudah dan bersabda kepadanya " Sapu pula kemukanya ....." didalam riwayat lain. Lalu rasulullah saw merendahkan lututnya supaya Saudah membalas aku. lalu Saudah mengambil sedikit dari atas makanan harirah itu
kemudian disapu kemukaku dan rasulullah saw tertawa ( Alhaitami 4/316. Al muntahab:4/393, Kanzul Amal 7/302).

Nah, dapatkah kita melihat tingkahlaku yang terpuji itu , toleransi yang bebas dan jiwa yang besar didalam bersenda gurau dengan isteri, bergaul dengan baik dan mengembirakan hati mereka?

Post a Comment