Tuesday, January 27, 2015

KELUARGA DAN TATASUSILA DIJALAN.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Agama islam menggesa supya dihormati hak umum. Namun demikian kita dapati ramai yang mengabaikan hak kita itu dan mempermainkannya. Sebagai contoh , kita ambillah “jalanraya”. Ramai dikalangan surirumah biasanya menganggap ia sebagai “tempat membuang sampah”. Lalu mencamapakkan segala kekotoran diatas jalanraya tanpa menghiraukan akibat perbuatan mereka itu yang boleh mencemarkan pemendangan Bandar, menimbulkan bau yang busuk dan mengganggu orang yang lalu lalang.

Dalam hubungan ini ,agama islam mengenakan jaminan terhadap orang yang menyebabkan kecederaan kepada orang yang lalulalang. Andainya ada orang yang terseliuh kakinya akibat terjatuh kerana terpijak kulit pisang , maka orang membuang kulit pisang itu dikenakan jaminan (denda) “ kerana yang menyebabkan kecederaan itu berlaku adalah perjamin”. Seperti yang diputuskan oleh syara’( yang antara lain juga melarang perbuatan duduk dijalanraya melainkan dengan syarat hendaklah dilindungi jalanraya sebarang gangguan serta menyakiti orang yang lalulalang.

   Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘alaihi wasallam
“ Janganlah kalian duduk dijalanraya “ Maka berkata para hadirin: Wahai Rasulullah ! kami terpaksa duduk disitu kerana disitu kami berbual “ Kata Baginda “ Kalau terpaksa kamu duduk disitu maka berilah jalan itu haknya”. Kata mereka “ “Apakah haknya?Jawab bagainda : “ memelihara mata , mengelak diri dari menyekiti orang , menjawab slam danmenyeru kepda ma’ruf serta melarang dari yang mungkar

Pengabaian hak awam tidak terbatas setakat itu sahaja. Malah melampaui batas itu hingga berlaku pencabulan keatas sebahagian dari jalanraya iaitu dalam kes-kes pembinaan bangunan. Semua ini adalah berpunca dari tidak amanah dan kurangnya sikap wara’. Orang dahulu takut hendak menambah “plaster” rumah mereka dari luar bimbang kalau termakan beberapa millimeter dari ruang jalanraya.

Kita patutlah menyedari bahawa jalanraya adalah hak awam. Ertinya ia dibina untuk memenuhi keperluan umum. Justeru itu tidak harus seorang itu menikmatinya , sekiranya ianya menyakiti orang lain. Umpamanya berjalan dengan angkuh dijalanraya bersam teman-temannya sesuka hati dan berhenti sesuka hati;seolah-olah mereka berda dirumah atau dikebunya sendiri- tanpa memikirkan akibat daripada perbuatannya yang menyakiti orang lain. Oleh itu setiap surirumah hendaklah menjaga jalanraya (keindahan dan keselamatannya) seperti ia menjaga rumahnya sendiri. Lebih-lebih lagi dinegara kita yang banyak kesan sejarahnya yang menjadi kunjungan para pelancong-yang akan mencacatkan segala keburukan yang dipandang.

Agama islam menggalakkan supaya menjauhi atau menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya. Sifat ini dijadikan salah satu dari cabang iman dan juga cabang sedekah.
Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘alaihi wasallam
“ Iman itu mempunyai lebih dari tujuh puluh cabang . Yang terutamanya ialah naik saksi bahawa tiada tuhan yang sebenarnya melainkan Allah dan yang terakhir nya ialah menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya.”

Sabda baginda juga :
Menghindarkan segala yang boleh menyakiti orang ramai dari jalanraya adalah sedekah.”

Alangkah mulianya hadith ini seandainya ia dilaksanakan.
Saya sering mendengar dari mereka yang melawat Negara-negara Barat rasa kagum mereka dengan kebersihan jalan raya sehingga tiada siapa yang berani mencampakkkan sesuatu diatas jalaraya kerana takut didenda. Mereka mengecam kita kerana mengabaikan semua itu.


Kalau mereka meneliti hadith-hadith yang berkaitan dengan ini sudah tentu mereka akan tertarik dengan islam serta terpegun dengan prinsipnya. Islam tidak hanya sekadar melarang jangan dicampakkkan benda-benda yang boleh menyakiti diatas jalanraya, malah menggesa supaya menghindari atau menghapuskan segala yang boleh menyakiti dan tidak ada tolok bandingnya dalam perundangan ciptaan manusia. Kiranya setiap orang dari kita melaksanakan najuran islam dihadapan kedainya  atau rumahnya, sudah tentu jalanraya-jalanraya kita lebih bersih dari jalanraya di Barat dan kita dapat menjimatkan peruntukan Negara yang besar untu membersihkan jalan.
Post a Comment