Sunday, January 25, 2015

PERBELANJAAN RUMAH TANGGA.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Perbincangan saya dibawah ini menyentuh mengenai kedudukan kaum wanita dan kewangan.Saya menggesa suri rumahtangga supaya memikirkan cara merancang perbelanjaan untuknya. Sebenarnya penetapan perbelanjaan  itu patut disertai oleh semua anggota keluraga terutama siayah yang biasanya merupakan pihak yang membayar cukai yang dikenakan keatasnya, dismping membiayai perbelanjaan semua anak-anaknya.
Saya katakan semua anggota kelurga harus ikut serta dlam mencapai persetujuan mengenai perbelanjaan itu selepas dibentangkan oleh ketua keluarga ( dengan menjelaskan kemasukan bulanan dan tahunan  dan perbelanjaan keatas setiap perkara secara berasingan). Ada dua perkara penting dalam perbelanjaan iniyang perlu diperhatikan iaitu:

  1. Bahagian simpanan. Ia penting sekali untuk sebarang kecemasan . Menyimpan adalah syarat utama yang tidak boleh diabaikan kecuali dlam keadaan yang tidak adapat dielakkkan.
2.      Keadaan ‘defisit’ yang merupakan soal yang rumit yang biasanya sukar hendak diatasi oleh kelurga- walau pun sebenarnya banyak cara yang boleh diambil mengelakkan ‘defisit’ itu kalau kita menggunakan fikiran yang waras dan mengenepikan tardisi yang lapok iaitu dengan tidak menggunakan perkhidmatan pembantu rumah dan membahagi-bahagikan tugasnya diantara keluarga dan berpindah kerumah  yang lebih kecil untuk berjimat.Disamping kerja-kerja tambahan yang boleh dilakukan oleh siayah dan lain-lain anggota keluarga .

3.      Seorang pegawai umpamanya boleh buku simpanan kira-kira (akaun) peniaga dlam waktu lapangnya yang panjang . Si ibu dan  anak-anak perempuan  pula boleh menjahit,menekat dan mendapat upah daripadanya.
Demikianlah beberapa contoh yang mungkin menegakkan  bulu roma dan merimaskan sesetengah keluarga . Oleh itu saya bawakan disini contoh-contoh amali yangsaya sendiri telah menyaksikannya.
Saya mengenali seorang murid yang membawa bersamanya pensil, kertas dan alatan lain dan menjualnya disekolah. Pada hari-hari cuti ia menjual dipasar Jumaat dan ditoko sutera. Sepanjang hari dia menjual dan ditangannya dia memegang buku yang dibacanya  bila dia lapang. Dengan cara itu dia dapatmenampung ‘defisit’ perbelanjaan kelurganya. Belaiau kini bertugas sebagai seorang pendidik.
Saya juga kenal seorang wanita yang telah lanjut usianya yang bekerja sebagai penjaja kain. Dia membawa tenunan-tenunan serta barang-barang keperluan wanita dan menjajanya dari rumah kerumah. Kini dia menjadi seorang hartawan. Bayak pelajar-pelajar diBarat yang saya dapat tahu bekerja direstoran-restoran dalam masa lapang mereka.
Demikian beberapa contoh yang saya pilih untuk sesetengah kelurga yang mendakwa dari kalangankelurga “aristocrat”  sedang dia adalah keluarga miskin.
Kemiskinan bukanlah perkara yang memalukan . Malah yang memelukan ialah meminta-minta kepada manusia . Rasulullah SallaLlahu ‘Wasallam pernah mengembala kambing sebelum baginda diutus menjadi Rasul. Sayyidina Abu Bakar (r.a) pula pernah menjual kain .Dan Sayyidina Ali bin Abi Talib (ra) pula pernah menjadi “pembawa air”.

Sabda Rasulullah saw –
“ Kalaulah seseorang itu keluar diwaktu pagi lalu memikul ia kayu apai diatas bahunya dan ia mendapat habuan darinya dan tidak memerlukan bantuan manusia , itu adalah lebih baik baginya dari meminta pada orang yang memberi atau tidak kepadanya.”


Post a Comment