Monday, March 16, 2015

BERLEMAH LEMBUTLAH DENGAN KANAK-KANAK.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد





Ramai ibubapa yang menyangka bahawa pendidikan dan pengajaran kanak-kanak sesuai dengancara berkeras terhadap mereka. Makin banyak hukuman keatas mereka makin bertambah baiklah pendidikan serta kehalusan jiwa mereka . Ini jelas dari nasihat ibubapa kepada para guru, “Daging kamu punya , tulang biar kepada kami”.

Ramai juga yang menyangka bahawa kekersan dan kekasaran terhadap kanak-kanak itu kalau tidak Berjaya maka ia akan merosakkan , malah akan berlalu begitu sahaja.Pandangan tersebut adalah salah kerana setiap keksaran akan mempengaruhi jiwa dan fikiran kanak-kanak. Kalu ia tidak ketara dengan cepat maka ia akan terpendamdalam jiwa mereka dan suatu masa akan meledak dalam memberontak atau gila dan mungkin juga membawa maut yang segera.
Baru-baru ini saya bertanyakan kepada seorang yang ada ahli kelurga dirumahnya mengidap penyakit gila mengenai bagaiman ia berlaku . Katanya : “beberapa tahun dahulu dia melakukan kesalahan , ayahnya mahu mengajarnya . Si ayah lalu mengambil pisua itu dan berpura-pura untuk membunuhnya dengan meletakkan itu dilehernya . Budak itu takut . Keesokannya dia menjadi gila . Begitulah keadaannya sejak beberapa tahun . Kemudian dia menyepikan diri sehingga sekarang.”

Seorang teman pula menceritakan kepada saya bahawa nakgadisnya telah mencuri sedikit wang dirumah. Ayahnya mendapat tahu hal itu dan mahu mengajarnya. Petang itu siayah mengambil pensil merah, lalu menandakan diatas pergelangan tangan anaknya bulatan merah. Kata siayah “pagi esok aku akan potong tangan engkau yang mencuri itu.” Malam itu sianak tadi diserang demam panas dan tidak berapa hari kemudiannya meninggal dunia.
Saya menceritakan kisah itu kepada seorang teman saya. Beliau mengejek saya sambil berkata: Saya ada kata-kata sakti yang boleh dirakamkan dengan tinta emas”. Apakah katakatanya , Tanya saya ?Dunia ini tidak kurang dengan lelaki “ Saya mengulangi perkataannya smabil berbisik pada hati saya, “Ya! Dalam pada itu mereka melahirkan anak dan mendidiknya”.

Kita melihat suasana yang menyedihkan serta menyayat hati dijalan-jalanraya. Suasana kanak-kanak diseksa serta melakukan kerja-kerja diluar kemampuan mereka Suasana ayah atau guru mendera mereka. Kanak-kanak tersebut adalah harapan masa hadapan dan tiang Negara dan rangka yang akan kita binakan kemajuan kita.

Apa yang harus kita lakukan?
Kanak-kanak bukanlah milik ayah mereka semata-mata. Malah ia adalah milik bangsa sepenuhnya. Oleh kerana itu penyiksaan serta penganiayaan keatas mereka akan mendedahkahkan Negara kepda ancaman. Justeru itu saya menggesa supaya ditubuhkan Persatuan mencegah Kekejaman terhadap kanak-kanak (sama seperti Persataun mencegah Kekejaman terhadap binatang), yang mempunyai kuasa menangkap dan membuat lapuran untuk dirujukkan ibubapa yang melakukan jenayah keatas anak-anak mereka kepada mahkamah.

Dibawah undang-undang buruh terdapat peruntukan yang melarang kanak-kanak diambil bekerja. Undang-undang ini bagaimanapun hanya dipatuhi oleh syarikat-syarikat dan kilang-kilang yang besar sahaja.Saya dapati ramai dari kanak-kanak yang bekerja dikedai-kedai tukang besi yang ditugaskan membawa rantai-rantai dan kepingan-kepingan besi. Mereka berjalan smabil menangis kerana beratnya benda yang dipikul . Malah ada yang disebat pula dengan cemeti.


Ini adalah pemandangan-pemandangan yang biasa kita lihat disetiap tempat . Kita bertembung dengannya tanpa mengambil perbandingan-perbandingan. Kita dalam hal ini sebenarnya samalah seperti orang yang meruntuhkan rumahnya keatas dirinya sendiri. Jadi dengan ikhlas saya menyeru supaya ditubuhkan “Persatuan Mencegah Kekejaman Kanak-kanak.
Post a Comment