Monday, April 27, 2015

Cara manafaatkan kawan

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد


by -ustazah maznah daud
Tips memanfaatkan waktu ketika bersama kawan-kawan oleh Ibn Al-Jauzy (514 – 597 hijriah) di dalam kitabnya "Soidul-Khotir" halaman 160
Aku berlindung dengan Allah daripada bersahabat dengan orang-orang yang batil. Aku melihat ramai manusia menarik aku ke arah aktiviti yang selalu dilakukan oleh kebanyakan orang, iaitu banyak berziarah atau bertandang. Mereka duduk dan berbual-bual tentang perkara yang tidak berfaedah. Dan kadang-kadang terselit dengan umpatan.
Ini merupakan perkara yang banyak dilakukan oleh manusia pada zaman kita sekarang. Kadang-kadang ziarah itu atas undangan tuan rumah yang minta diziarahi kerana kesunyian tinggal sendirian, terutama pada hari-hari perayaan dan keraian. Kamu dapat melihat mereka berjalan bersama-sama saling kunjung mengunjung. Mereka tidak hanya datang untuk mengucapkan tahniah semata-mata. Bahkan mereka bergurau senda dan mensia-siakan banyak masa.
Oleh kerana aku melihat bahawa masa adalah sesuatu yang paling mulia dan paling berharga, dan kita wajib menghabiskannya dengan amal kebaikan, aku tidak suka aktiviti sebegitu. Maka di hadapanku hanya ada dua pilihan:
Jika aku ingkari mereka aku akan sendirian kerana kehilangan sesuatu yang menjadi kebiasaan.
Jika aku terima saja keadaan itu, masa akan kerugian.
Maka aku cuba mengelak sedaya upayaku. Jika aku tidak berjaya mengelak, aku kurangkan percakapan supaya aku cepat-cepat dapat bersurai.
Kemudian aku sediakan pekerjaan-pekerjaan yang menghalang aku daripada bercakap pada waktu pertemuan supaya masaku tidak berlalu sia-sia.
Aku sediakan beberapa keping kertas, penajam pensel dan pengikat nota. Semua ini mesti ada dan kita tidak perlu berfikir dan memberi tumpuan. Aku gunakan di selang-selang waktu ziarah itu agar masaku tidak sia-sia walau sedikitpun.
Kami bermohon kepada Allah agar memberikan kita pengetahuan tentang berharganya waktu-waktu umur kita dan memberikan kita taufiq untuk memanfaatkannya.
Sesungguhnya aku telah menyaksikan ramai manusia yang tidak mengetahui makna kehidupan. Setengah mereka telah dianugerahi kekayaan dan mereka tidak perlu lagi bekerja. Lalu mereka duduk sepanjang hari di pasar memerhatikan manusia. Berapa banyak dia mengaut kemungkaran dan kerugian sepanjang hari itu?
Setengah mereka pula memberi tumpuan pada permainan catur. Setengah yang lain pula menghabiskan masa berbicara tentang kuasa, harta, perkara remeh temeh dan lain-lain.
Maka tahulah aku bahawa sesungguhnya Allah Ta'ala tidak menunjukkan nilai umur dan kemuliaannya, tidak memberi ilmu tentang nilai waktu-waktu sihat kecuali kepada orang yang diberikannya taufiq untuk memahami dan mengilhamkannya untuk merebut peluang dengan sebaik-baiknya. FirmanNya bermaksud: "Dan sifat yang terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagiaan dunia dan akhirat.” (Fussilat:35).
Post a Comment