Tuesday, July 23, 2013

PENDIDIKAN SECARA SARANAN.

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد





By mahmud mahdi Istanbuli


Ada diceritakan seorang teman telah menjemput rakan-rakannya menghadiri  suatu majlis jamuan, Apabila selesai makan salah seorang rakannya menyangka makanan itu beracun. Ia memberitahu para jemputan mengenai perkara tersebut dan kemudian bergegas  menalipon seorang Doktor.  Dengan tiba-tiba semua orang mula muntah -muntah. Semua menjadi gugup dan sebahagian besar dari mereka berbaring dilanatai kerana keletihan dan kesan keracunan.
Doktor pun tiba dan jelas baginya tuan rumah telah tersalah dan tidak ada apa-apa racun. Mendengar itu para jemputan semuanya pulih dan terhenti muntah mereka dan semuanya bangun dengan segar.

Peristiwa ini saya sebutkan disini untuk menerangkan kesan saranan atau sangkaan terhadap jiwa. Sarann mungkin mempunyai  kesan yang baik dan buruk mengikut sebagaimana yang digunakan oleh pendidik.
Biasanya ibu memainkan peranan sebagai “penyaran” dan kerap meninggalkan kesan yang buruk terhadap anaknya. Umapamanya dia enyebut “ engkau binatang tak  memahamai , kau tak boleh jadi lelaki. Celaka engkau ini, anak jiran kamu itu seribu kali lebih baik dari engkau”. Serta lain-lain ungkapan yang kasar yang berkesan dalam diri sianaksebagai racun yang merosakkan persaannya, membunuh semangatnya  dan menghancurkan peribadinya. Sebaliknya kata-kata galakan , kata-kata yang memberi semangat umpamanya “ Engkau boleh maju. Kau punya masa depan yang baik.Engkau memang bijak” dan lain-lain ungkapan boleh membina jiwa anak-anak.

Saya tidak berhak melanjutkan perbincangan mengenai “saranan” ini. Apa yang saya sebutkan sudah memadai,Harapan saya kepada ibubapa , hendaklah mereka berhati-hati . Jangan sentiasa menyalah dan mencela anak-anak serta hendaklah mengelak dari mengeluarkan kata-kata yang boleh menjatuhkan kedudukannya. Sebaliknya mereka hendaklah sentiasa memberi galakan dan memberi penghargaan terhadap kejayaan serta hemah anak-anak.


Tidak ada yang lebih membunuh jiwa kanak-kanak dan melemahkan peribadi mereka dari siibu yang jahil, yang sentiasa memandang reandah dan memperkecil-kecilkan kedudukan mereka serta mengeluarkan kata-kata yang menggongcang kepercayaan serta keyakinan pada diri mereka.
Post a Comment