Wednesday, August 26, 2015

PENDERITAAN KELUARGA KERANA SIFAT BAKHIL DAN BOROS.

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد




Kita banyak mendengar tentang penderitaan hidup kanak-kanak yang berpunca dari sikap boros dan membazir ketua keluraga. Sesiapa yang menghabiskan hartanya dengan sia-sia akan hilanglah kebahagiaannya
Begitu juga kita sering mendengar kesempitan hidup serta keadaan-keadaan yang menyedihkan dalam keluarga kerana sifat bakhil serta mengurangkan belanja terhadap isteri dan anak-anak.

Seorang teman saya nebceritakan bahawa abangnya adalag seorang kaya tetapi dia membeli roti dari penjaja roti dibulan Ramadhan dan menegringkan roti itu untuk menjadi makanan anaknya sepanjang tahun. Dia juga memebli tulang dan sendi-sendi dari penjual daging lembu dan unta dengan harga murah dan direbusnya untuk menjadi kuah kepada roti kering tadi.
Kita tidaklah bertujuan untuk menyebutkan cara-cara orang jahil dan bodoh itu mengurangkan belanja terhadap  keluarga mereka , kerana sudah pasti memualkan perasaan. Apa yang ingin kita smapaikan kepada setiapayah yang bersifat seperti itu ialah hendaklah mereka meningkatkan keimanan terhadap Allah dan janganlah mereka menjadi seperti keadaan manusia yang disebutkan oleh seorang penyair:

“Siapa yang menghabiskan harinya dengan mengumpul harta dan takutkan kemiskinan, perbuatan itulah kemiskinan”.

Kalaulah bahaya sifat bakhil serta pengurangan belanja keatas anak-anak terbatas penderitaannya kepada kelurga yang telibat itu sahaja mungkin ia dianggap ringan , tetapi banyak lagi penderitaan  dan rahsia-rahsia yang tidak ingin kita sebutkan dengan panjang lebar. Kita ingin menarik perhatian ayah dan sibakhil akibat tindakan mereka yang rosak itu.

Saya akhiri perbincangan disini dengan menyebut beberapa potong hadith yang menggambarkan betapa besar pahala orang yang membelanjakan harta untuk anak-anak mereka, serta azab yang pedih kepada mereka yang mengabaikan anak-anak mereka:

Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘alaihi Wasallam:

“Satu dinar yang kamu belanjakan dijalan Allah , satu dinar yang kamu belanjakan untuk memebebaskan hamba, satu dinar yang kamu sedeqah kepada orang miskin dan satu dinar yang kamu belanjakan untuk kelurgamu, maka yang terlebih  besar pahalanya ialah yang kamu belanjakan untuk keluarganya.

Setiap perbelanjaan yang anda keluarkan dengan tujuan mendapat keredhaan Allah, maka anda akan diberi pahala, walau pun terhadap apa yang anda suap kemulut isteri anda.

“Sesungguhnya Allah tidak akan berhenti menyoal setiap penguasa diatas pengyuasaannya, samaada ditunaikan atau diabaikan , sehinggalah Allah bertanya suami tentang ahli rumahnya”.

Walau pun ada pihak yang mempertahankan bahawa tindakannya mengurangkan belanja keatas kelurganya lantaran kerana kemiskinannya, tetapi harus mewujudkan seberapa boleh ruang kerja dirumahnya.

Berkata Sayyidatuna ‘Aisyah:

“Kayu atau alat tenunan ditangan wanita lebih mulia dari lembing ditangan mujahid dijalan Allah”.
Post a Comment