Tuesday, September 1, 2015

KESAN CONTOH TELADAN DALAM PENDIDIKAN

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد





Pada suatu hari dalam perjalanan sya kesekolah , saya telah ditemui oleh salah seorang ayah yang mempunyai dua orang anak yang sedang belajar dengan saya. Katanya “ana say si polan itu menunaikan sembahyang dengan teratur, tetapi sipolan yang satu lagi itu agak liat sedikit. Saya harap cikgu dapat merubah perangainya supaya ia menunaikan sembahyang”. Saya lalu mengucapkan terima kasih kepadanya keana mengambil berat tentang ibadah anaknya, berbeza dengan kebanyakan ibubapa yang menjadikan agama soal pinggiran dalam hidup. Justru itu anak-anak mereka menjadi liar dan merosakkan diri mereka sendiri, ibubapa dan juga Negara.
Sebelum berpisah saya bertanya padanya (sebenarnya saya kenal baik dengannya) “Awak sendiri sembahyang tak?”
Sambil tersenyum dia menjawab”Saya tak mahu berbohong dengan cikgu . Sekarang musin sejuk, saya berazam akan menunaikan sembahyang bersungguh-sungguh selepas berakhir musim sejuk ini”.
Saya terpegun denbgan jawapannya yang berterus terang . Saya berkata padanya “bagaimana awak nak menyuruh anak awak sembahyang sedangkan awak sendiri tidak menunaikannya”. Orang itu diam , kemudian bersuara “Memamng benar cakap cikgu “ (semoga Allah mengamounkan kita).
Saya menyambung percakapan sambil berkata “Kalau awak takut dengan sejuk yang tak seberapa ini bagaimana nak diharapkan awak menghadapai musuh kelak, kiranya mereka menyerang dimusin sejuk?  Apakah awak mahu kita meminta tempoh dari mereka jangan menyerang sehingga berakhir musim sejuk?”
“Agama islam- kalau awak sedar – merupakan latihan ketenteraan yang tidak ada tolok bandingnya . Dalam mengambil air sembahyang ia melatihkan kebersihan  dan ketahanan menanggung kesejukan. Sembahyang pula melatih kita akan riadhah yang paling tinggi . Puasa melatih kemampuan kita menaggung lapar dan dahaga. Ibadah haji melatih kita membuat lawatan sambil belajar ketempat yang jauh yang tidak terdapat kemewahan hidup. Semua disana adalah secukupnya sahaja”.

“Pada saya siapa yang cuba melarikan diri dari menuaniakan ibadah ini samalah seperti orang yang lari dari medan latihan ketenteraan yang boleh mengancam dirinya dan Negara dari serangan musuh”
Seorang rakan saya menceritakan pada saya bahawa seorang rakannya telah melawat salah sebuah Negara Eropah. Pada suatu malam dalam musin sejuk dia dapati dibiliknya tidak ada air untuk diambil air sembahyang. Dia keluar ke Tasik berhampiran untuk mengambil air sembahyang. Dia mendapati air tasik itusudah membeku menjadi ais. Lalu diambilnya seketul batu untuk memecahkan ais itu. Perbuatannya telah mengejutkan seorang jirannya lalau menuju ketempat itu untuk menyiasat bunyi ketukan itu. Didapatinya orang itu sedang memecahkan sebuah lubang didalam atasik yang beku itu untuk mengambil air sembahyang. Jiran itu terkejut melihat kejadian itu. Apabila ia mendapat tahu orang itu seorang islam. Maka keesokannya dia menyiarkan cerita itu dalam akhbar dengan ulasan, kalau orang-orang islam mempunyai pendidikan yang tegas seperti ini, orang-orang Barat patut bimbang akan keselamatan Negara Barat sendiri.

Untuk meninggalkan kesan diatas sesuatu nasihat itu ia tidak sepatutnya denagnpercakapan sahaja, tetapi mestilah dengan contoh teladan. Ibubapa biasanya lupa akan aspek ini.Mereka sekadar memberi nasihat dan pengajaran tanpa contoh teladan.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala

“Wahai orang-orang yang beriman !kenapa kamu berkata apa yang kamu tidak lakukan, amat besar dosanya disisi Allah , kamu mengatakan sesuatu yang kamu tidak lakukan.”
Post a Comment