Wednesday, November 18, 2015

PERCERAIAN DAN SEBABNYA

بسم الله الرحمن الرحيم Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh اللهم صل على محمد وآل محمد


.
Tidak ada siapa yang tidak mengatakan bahawa perceraian meruntuhkan keluarga dan memporak perandakan anggotanya. Islam mengharuskan perceraian kerana keperluan- keperluan yang dikecualikan ,yang dirasai oleh Barat lalu digunakan secara meluas di Amerika  dan dikebanyakan negara Eropah.

Perceraian adalah berpunca dari suami isteri. Ramai suami yang biasanya menggunakan hak ini kerana sebab-sebab yang remeh,seperti cintanya mula pudar terhadap isteri, lalu diceraikan isteri atau mengikut perasaannya dan dengan itu menyebabkan anak-anaknya sengsara dan menghalau isterinya secara zalim.

Suami mungkin memang mencintai isterinya dahulu tetapi perubahan masa telah memudarkan cinta itu dan dia akan pudar dengan isteri kedua  dan begitu seterusnya. Jadi dengan sebab itu lah tindakan suami itu bertentanagn dengan akal fikiran . Malah ia bertentangan denganperasaan hati kecil. Sayyidina Umar bi Al Khattab pernah berkata kepada seorang suami yang bercadang menceraikan isterinya. “Kenapa kamu hendak menceraikannya? Adakah semua rumahtangga dibina atas asas cinta , dimana duduk perlindungan dan cacian?”

Diantara punca perceraian yang timbul dari suami ialah langkahnya yang terburu-buru berkahwin dan pergantungannya kepada perasaan cinta yang bertentangan dengan agama dan aqal fikiran.
Mengenai si Isteri pula saya rasa kebanyakan punca perceraian adalah sebab isteri. Mungkin isteri bertingkah dengan keluarga suaminya kerana sikapnya yang mementingkan diri dan singkat pandangannya. Atau mungkin kerana pentadbiran dan didikannya  yang salah yang menyebabkan rumahtangga bagai neraka, lantaran sentiasa berkelahi dengan anak-anak dan suaminya  dan sifatnya yang memboros harta suami. Ini mendorong suami melarikan diri dari rumah dan mual mengunjungi kedai kopi dan kelab-kelab untuk melupakan segala perasaan deritanya. Lalu ia mula membiasakan diri dengan perbuatan yang tidak baik, selain dari mengabaikan perhatian terhadap anak-anaknya.jadi sudah tentu apabila kesabarannya sudah hilang dia akan menceraikan isterinya secara terpaksa.

Suatu ketika akhbar “al Ahram “ melapurkan bahawa sebuah akhbar Eropah yang luas pengedarannya telah membuat satu tinjauan pendapat orang ramai dikalangan pembaca wanita menegnai “Cara paling baik untuk menjadi suami”.

Salah seorang wanita berkata: Bagaimana anda berani mengemukakan soalan seperti itu pada saya yang perkahwinan saya baru genap Sembilan tahun?”(maksudnya beliau masih dalam “bulan madu”) Jumpa saya lagi selepas dua puluh tahun nanti!”

Seorang wanita pula berkata “cara yang paling baik untuk mengekalkan suami ialah dengan cara membuatnya lebih senang dirumah dari diluar! Celaka sekali kalau siisteri menyebabkan suami gelisah berada dirumah dan sering bertemu dengan rakan dan teman-teman suaminya”.
Kata seorang wanita pula “Cinta iru perang , suami itu musuh yang mesti kita menangi dan mengatasinya lalu meletakkannya dalam tawanan”.

Kata pula wanita yang keempat: “Suami adalah kanak-kanak dewasa. Walau pun sudah dewasa, mereka sentiasa memerlukan perhatian,belaian lemah lembut,kemanjaan dan sanjungan.


Post a Comment