Tuesday, November 12, 2013

KANAK-KANAK

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
 اللهم صل على محمد وآل محمد





By Mahmud mahdi Istanbuli

Kita sering memandang kanak-kanak dengan pandanganyang pelik, dan jahil mengenai perasaannya. Kiata sering membebbankan kanak-kanak dengan pekerjaan yang diluar kemampuan nya sehingga apabila ia tidak berjaya melakukannya kita merendahkannya dan melemparkan tuduhan terhadapnya. Pendeknya kita mengkritiknya, yang boleh melemahkan kemahuan serta menampakkan ia tidak berdaya dan tidak sesuai melakukan sebarang kerja, Atau samada kita tidak meletakkan sebarang beban keatasnya kerana yakin ia tidak sesuai  melakukannya.

Dengan itu ia dibesarkan dengan sikap liar  dan bergantung pada orang. Lantaran itu apabila ia meningkat remaja dan kita menugaskan sesuatu kerja , maka ia akan menolaknya dan kalu kita berkeras maka kita akan "berlaga" dan berkelahi dengannya.

Dalam kedua-dua keadaan ini kesalahan terletak keatas ibubapa yang jahilyang tidak mengerti tentang perasaan kanak-kanak yang sepatutnya dilatih sejak dari kecil lagi untuk melakukan kerja-kerja yang sesuai dengan umur dan kemampuannya. Disamping memberi segala galakan supaya kelak apa bial aia dewasa dapat berdiri diatas kakinya dan bersedia untuk melaksanakan arahan yang wajar difahamkan faedah dan keperluannya seberapa yang boleh kepadanya.

Sebagai contoh bolehlah kita mengambil ibadah sembahyang yang merupakan hubungan penting antara Allah dan hamba, Kiranya hubungan ini putus maka sukar untuk dibaiki dalam soal-soal lain. Sebahagian besar ibubapa yang soleh mencela naka-anak mereka kerana tidak menunaikan ibdah yang penting dan berfaedah ini, ketika mereka menyuruh anak-anak mereka bersembahyang semasa usia mereka meningkat . Bukankah ini bertentangan dengan sunnah seperti yang disabdakan oleh RasuluLlah SallaLlahu 'alihi Wasallam:

"Suruhlah anak kamu bersembahyang semasa mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka semasa berusia sepuluh tahun dan asingkan tempat tidur mereka."
I
bubapa hendaklah mengikuti hadith ini dengan menggesa anak-anak mereka menunaikan ibadat tersebut seperti yang disuruh oleh syara' sehingga apabila mereka besar mereka akan bermesra dan biasa dengannya.
Soal mengasingkan tempat tidur anak-anak seperti yang disentuh diakhir hadith tadi, ia adlah mustahak  dan penting sekali. Anjuran ini biasanya diabaikan oleh ibubapa  dan kelak mereka meneriam keburukannya. Peristiwa-peristiwa yang berlaku membuktikan demikian dan ia banyak berlaku.

Kanak-kanak suka orang yang bergantung dengannya dan menugaskannya melakukan sesuatu yang sesuai dengan umurnya. Kiat mestilah memenuhi keinginan ini dan selalu menggalakkkanya agar ia dapat berdiri diatas kaki sendiri apabila besar kelak. Seorang anak telah meminta bapanya membeli kayu "ski" untuknya . Siayah mengesyorkan supaya sianak pergi kehutan mencari kayu api dan menjualnya dan pendapatan itu boleh digunakan untuk membeli apa yang dia suka.
Alangkah mulianya didikan itu.
Sebagai mengakhiri perbincangan ini ingin saya perturunkan analiasa ringkas mengenai perasaan kanak-kanak yang saya petik dari salah sebuah buku pendidikan.


Kanak-kanak sukakan alam tabie tetapi guru-guru meletakkan murid-murid dalam bilik yang tertutup . Ia suka bermain, tetapi ibubapa tidak mengetahui faedah permainan itu lalu mereka mencegahnya.Kanak-kanak suka bergerak tetapi mereka dipaksa supaya diam. Merka suak berhubung dan bertembung dengan segala sesuatu tetapi guru-guru melarangnya. Merka diajar denga idea yang "abstract" sahaja. Mereka suka menghafalnya .Kanak-kanak suka mencari ilmu tetapi mereka menyampaikan kepadanya secara suadah siap. Mereka suka bekerja dengan bebas tetapi guru dan ibubapa memaksanya untuk patuh dan taat.
Post a Comment