Tuesday, April 22, 2014

PERBALAHAN DUA IBU BAPA.

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu Alaykum Wa Rahmatullaahi Wa Barakaatuh
اللهم صل على محمد وآل محمد



Jarang kita temui persefahaman dirumah antara ibubapa. Perbalahan kerana mendidik anak –anak menjadi suatu kebiasaan yang lumrah dalam rumahtangga kita.
Mungkin ada bapa yang melarang naknya keluar dari rumah sedang siibu pula menentang arahan sibapa dihadapan anak-anaknya. Mungkin siibu membenarkan anak-anak melakukan pekerjaan tertentu , sibapa pula merasa tidak perlu. Perselisihan ini meningkat sehingga menjadi sengketa . Banyak rumahtangga yang musnah akibat dari pandangan yang berbeza berpunca dari masing-masing (ibu dan bapa) berkeras dengan sikapnya dan membenarkan sianak melakukannya (perbuatan-perbuatan buruk) secara tersembunyi atau secara terang-terangan.

Kesalahan –kesalahan tersebut tidak terbatas setakt ini sahaja. Malah ramai para ibubapa yang secara terbuka dihadapan anak-anaknya melakukan kesalahan berdusta dan mengumpat, dengan sangkaan anak-anak mereka jahil serta tidak mnegetahui apa yang dilakukan oleh ayah mereka. Padahal naka-anak bagaikan kamera yang merakam setiap perkara yang berlaku dihadapannya dan membentuk peribadi serta cara hidupnya.
Dengan sebab itu bolehlah kita katakana bahawa setiap bapa pada umumnya adalah bertanggungjawab terhadap didikan yang buruk keatas anak-anak mereka , Malah merekalah yang merancang kebahagiaan atau kecelakaan anak-anak mereka dengan contoh teladan yang baik dan buruk.

Kadang-kadang sibapa merasa tidak senang dengan ciri-ciri didikan salah pada anak-anak. Alangkah baiknya kalau mereka menginsafi sebenarnya mereka yang patut disalahkan, kerana anak-anak bagai seketul lilin yang boleh dicorak mengikut acuannya.
Pernah diceritakan seorang bapa mensihati nakanya pada suatu hari supaya tidak bercakap bohong . Berjam-jam dia menasihati anak itu. Belum semapat dia habis bercakap , didngarnya ada ketukan dipintu. Lalu dia menyuruh anaknya membuka pintu sambil berkata kepada anaknya “kalau sekiranya orang yang mengetuk pintu sipolan , maka katakan kepadanya bapa tidak ada dirumah”.

Anaknya tersenyum meleret . Sesungguhnya dia telah mendapat pelajaran  yang paling berkesan untuk bersikap bohong walaupun bapanya tadi bersungguh-sungguh
menasihatinya . Tetapi tingkahlaku dan teladan bapanya adalah sebagai pendusta. Nasihat tidak akan berfaedah sekiranya keadaan yang dilakukan berbeza dari apa yang dituturkan. Umpamanya kata Orang “cakap tak serupa bikin”.

Selain dari itu ada sebahagian bapa kadang-kadang menggalakkkan anak mereka melakukan kesalahan-kesalahan sejak anak-anak itu kecil lagi. Mereka memandang ringan terhadap perlakuan seumpama seperti membenarkan mereka mencuri barang-barang yang kecil , samaada untuk bersenda atau bersungguh-sungguh. Kita sering mendengar ada bapa yang berkata kepada anaknya , “ pergilah curi segugus anggur dari emak engkau” , atau ambilkan barang-barang teman kamu”. Atai kalau sibapa terlihat anaknya melakukan demikian (tanpa izin) dia tidak mengambil kesah. Sebenarnya mereka lupa bahawa dengan bersikapsedemikian mereka telah meletakkan asas masa depan anaknya didalan kancah  jenayah
.
Kita semua tentu masih ingat cerita seorang budak lelaki yang mencuri telur ayam jirannya . Ibu budak tersebut membiarkan nya. Lalu kemudian dicurinya pula ayam…. Dan akahirnya sianak tadi telah menjadi seorang penjenayah yang kejam. Apabila dia akan dihukum bunuh dia terlebih dahulu meminta untuk bertemu dengan ibunya .

Bila ibunya dating dia meminta ibunya menghulurkan lidah untuk dicium. Sebaik saja ibunya menghulurkan lidah , budak tadi terus “membaham” lidah ibunya dengan giginya sehingga putuslah lidah ibunyaitu. Budak itu berkata “ Kalau tidak kerana lidah itu yang menggalakkkan aku dlam jenayah , pasti tidak ku alami nasib begini”.  
Post a Comment